Cara Mengunjungi DMZ Korea

Itu adalah salah satu perbatasan yang paling termiliterisasi di dunia, tetapi bentangan tanah sepanjang 160 mil yang memisahkan Korea Utara dari Korea Selatan juga merupakan daya tarik wisata yang menyambut lebih dari satu juta pengunjung setiap tahun.

Daerah ini, dikenal sebagai zona demiliterisasi Korea, atau DMZ, adalah tanah tak bertuan sekitar 30 mil sebelah utara Seoul. Itu dibuat sebagai penyangga pada tahun 1953 ketika negara-negara tersebut menyetujui gencatan senjata untuk menghentikan Perang Korea.

DMZ membelah Semenanjung Korea menjadi dua, memisahkan Korea Utara yang komunis dari Korea Selatan yang kapitalis. Itu terletak di sepanjang paralel ke-38, garis pemisah asli yang memberi AS kendali atas satu sisi dan Uni Soviet mengendalikan sisi lainnya setelah Perang Dunia II. Pada tahun 1953, Korea Utara dan Korea Selatan masing-masing sepakat untuk memindahkan pasukan mereka sejauh 1,2 mil untuk membuat DMZ.

Hari ini, mengunjungi DMZ adalah salah satu perjalanan sehari terbaik yang dapat Anda lakukan dari Seoul. Itu adalah tempat untuk belajar tentang sejarah Korea, Perang Korea—yang menewaskan lebih dari tiga juta orang—dan orang Korea yang keluarganya terbagi seperti semenanjung Korea. Hanya saja, jangan mencoba dan mengunjungi sendiri. DMZ hanya dapat dikunjungi dengan tur berpemandu.Â

Pastikan untuk memesan tur Anda terlebih dahulu dan cobalah untuk menjadwalkan tur Anda di awal kunjungan Anda. DMZ diketahui tutup sesekali dengan sedikit atau tanpa pemberitahuan.Â

Cara Menuju ke DMZ

Satu-satunya cara untuk mengunjungi DMZ adalah dengan tur. Viator sendiri mencantumkan 18 tur berbeda yang dapat dipilih oleh para pelancong. Tur biasanya berangkat dari Seoul, dengan banyak yang menawarkan layanan penjemputan dan pengantaran hotel. Daerah ini sekitar satu jam atau lebih berkendara dari Seoul. Beberapa kereta berjalan dari Seoul ke Stasiun Dorason di dalam DMZ, namun mengunjungi situs daerah tersebut memerlukan tur berpemandu.

Apa yang Harus Dilakukan di DMZÂ

Pemandangan utama di DMZ adalah Jembatan Kebebasan, Jembatan Tanpa Jalan Kembali, Observatorium Dora, Stasiun Dorason, dan Terowongan Infiltrasi ke-3. Tur tertentu juga mengunjungi Area Keamanan Bersama, juga disebut sebagai Panmunjom.Â

JSA secara historis digunakan untuk pertemuan diplomatik. Di situlah tawanan perang dipulangkan pada tahun 1953 dan di mana Perjanjian Gencatan Senjata Korea ditandatangani.Â

Sampai tahun lalu, Area Keamanan Bersama adalah tempat di mana tentara bersenjata Korea Utara dan Korea Selatan benar-benar berdiri berhadap-hadapan satu sama lain. Penjaga Korea Selatan membawa pistol dan berdiri dalam posisi taekwondo yang dimodifikasi, mengepalkan tangan mereka dan memakai kacamata hitam sebagai alat untuk mengintimidasi rekan Korea Utara mereka.

Di dalam JSA terdapat Bridge of No Return, yang digunakan untuk pertukaran tahanan pada akhir Perang Korea. Namanya merupakan cerminan dari pilihan yang diberikan tawanan perang. Mereka dapat memilih untuk tetap tinggal di Korea Utara atau menyeberangi jembatan untuk tidak pernah kembali. Jembatan itu terakhir digunakan untuk pertukaran tahanan pada tahun 1968.

Saat ini, Area Keamanan Bersama terutama merupakan objek wisata dan salah satu dari sedikit tempat di mana turis dapat menginjakkan kaki di Korea Utara. JSA adalah rumah bagi kumpulan bangunan biru yang mengangkangi Korea Utara dan Selatan. Ranjau darat dibersihkan dari daerah tersebut pada tahun 2018, dan personel yang bekerja di sana tidak lagi bersenjata.Â

Jika menginjakkan kaki di Korea Utara tidak ada dalam daftar keinginan Anda, Anda dapat mengintip ke seberang perbatasan dari Observatorium Dora. Sudut pandang kamuflase terletak di atas gunung dan dilengkapi dengan beberapa set teropong di mana Anda dapat melihat sekilas desa propaganda Korea Utara dan kota produksi Kaesong.

Kaesong dimaksudkan sebagai tempat di mana bahan mentah dari selatan dapat dikumpulkan menjadi produk jadi dan diekspor kembali ke selatan. Selama sekitar satu tahun, kereta barang membawa bahan mentah ke Kaesong dan kembali dengan barang jadi.Â

Kereta tersebut melewati Stasiun Dorason, sebuah stasiun kereta api komuter yang dibangun untuk menghubungkan sistem kereta api Korea Utara dan Selatan suatu hari nanti. Hari ini, beberapa kereta api dari Seoul berhenti di Stasiun Doraemon.

Terowongan ke-3 adalah upaya Korea Utara yang ditemukan pada tahun 1978. Panjangnya satu mil, lebar 6,5 kaki, dan tinggi 6,5 kaki. Diperkirakan 30.000 tentara bisa bergerak melalui terowongan setiap jam. Pengunjung dapat memasuki terowongan dengan berjalan kaki atau dengan monorel. Pameran di luar terowongan mendokumentasikan sejarah perpecahan Korea. Jika belanja suvenir ada dalam agenda Anda, Anda akan menemukan opsi di sini.Â

Tips Mengunjungi DMZ

  • Jangan berpakaian jorok, terutama jika Anda mengikuti tur yang diselenggarakan oleh USO di area tersebut. Bagian perut telanjang, atasan tanpa lengan, sepatu berujung terbuka, dan jeans robek tidak diperbolehkan. Ingat, seorang turis berpakaian buruk bisa menjadi propaganda Korea Utara.Â
  • Mengunjungi DMZ selama perjalanan Anda ke Korea Selatan adalah suatu keharusan, tetapi jangan lupa untuk memesan tur Anda terlebih dahulu.
  • Jangan lupa paspor Anda. Anda akan membutuhkannya untuk mengakses pemandangan utama.

Negara Paling Sulit Dikunjungi Orang Amerika

Related Posts

© 2023 News Fiqihislam