Apa yang Dilakukan Trainee Manajemen?

Seorang trainee manajemen mungkin menghabiskan banyak waktu untuk menonton video instruksional dan berpartisipasi dalam seminar.

Sesuai dengan jabatannya, management trainee adalah seseorang yang sedang menjalani pelatihan untuk menjadi seorang manajer . Tugas yang diberikan untuk posisi ini dapat sangat bervariasi tergantung pada industri dan perusahaan. Namun, secara umum, posisi tersebut sering kali mengharuskan Anda menghabiskan sejumlah waktu untuk mengawasi setiap posisi di bawah otoritas manajer sehingga peserta pelatihan dapat mempelajari apa yang dilakukan setiap karyawan dan bagaimana semua pekerjaan cocok bersama. Peserta pelatihan biasanya membantu manajer dengan tugas sehari-hari, termasuk dokumen, manajemen personalia , penjadwalan, pelaporan, dan tugas lain yang akan menjadi tanggung jawab peserta pelatihan sebagai manajer penuh. Selain itu, sebagian besar program pelatihan manajemen mencakup komponen pembelajaran tradisional, di mana peserta pelatihan menonton video, membaca manual, dan menghadiri seminar untuk mempelajari kebijakan, proses, dan tujuan perusahaan.

Seorang peserta pelatihan manajemen dapat membantu seorang manajer dengan tugas-tugas sehari-hari, seperti dokumen.

Manajer di sebagian besar perusahaan menghabiskan banyak waktu untuk menyelesaikan dokumen elektronik atau fisik. Ini dapat mencakup formulir permintaan, formulir iklan, dokumen personalia, formulir pemesanan, dan laporan tentang beragam topik. Seorang trainee manajemen akan sering ditugaskan untuk melengkapi formulir ini sehingga dia dapat mempelajari cara yang benar untuk melakukannya. Seorang manajer atau supervisor kemudian meninjau dokumen dan mendiskusikan kesalahan atau kelalaian dengan peserta pelatihan.

Seorang trainee manajemen mungkin bertanggung jawab untuk memasang iklan lowongan pekerjaan dan melakukan wawancara awal dengan calon karyawan.

Manajemen personalia adalah bidang utama lain dari tanggung jawab untuk manajer dan, oleh karena itu, untuk trainee manajemen. Trainee tidak mungkin membuat keputusan perekrutan dan pemecatan yang sebenarnya, tetapi sering kali disertakan dalam keputusan tersebut sehingga mereka akan belajar bagaimana menanganinya di masa depan. Peserta pelatihan mungkin melakukan wawancara awal dengan calon karyawan dan mungkin bertanggung jawab untuk membuat dan menempatkan iklan untuk lowongan pekerjaan. Di industri tertentu, mengatur jadwal karyawan merupakan fungsi penting, sehingga peserta pelatihan sering kali ditugaskan untuk pekerjaan ini.

Bergantung pada perusahaan, berbagai tugas lain dapat diberikan kepada trainee manajemen. Dia mungkin diminta untuk duduk di komite, berpartisipasi dalam tim lintas fungsi atau menyelesaikan pelatihan kerja di area lain perusahaan, misalnya. Beberapa perusahaan, khususnya di sektor ritel dan layanan makanan, mengharuskan peserta pelatihan manajemen untuk menghabiskan setidaknya satu hari untuk benar-benar melakukan setiap pekerjaan yang pada akhirnya akan mereka awasi.

Dalam kebanyakan kasus, trainee manajemen dapat berharap untuk menghabiskan setidaknya sebagian waktunya membaca manual proses, menonton video instruksional dan berpartisipasi dalam seminar atau kelas. Ini sering kali merupakan cara yang paling efisien bagi sebuah perusahaan untuk mengirimkan informasi, terutama ketika lebih dari satu orang menjalani program pelatihan secara bersamaan. Kelas sering berfokus pada pembelajaran sejarah perusahaan, tujuan, kebijakan dan prosedur, dan juga dapat mencakup pembelajaran berbasis skenario, di mana peserta pelatihan disajikan dengan situasi, tantangan atau masalah dan diminta untuk menyelesaikannya secara efektif.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *