Apa itu Instruksi Terprogram?

Instruksi terprogram termasuk menyajikan siswa dengan informasi yang akan dipelajari dalam potongan-potongan kecil.

Instruksi terprogram adalah metode instruksional di mana materi yang akan dipelajari disajikan kepada siswa dalam potongan kecil informasi. Untuk maju melalui materi, siswa perlu menunjukkan pemahaman tentang informasi sebelumnya, sehingga menerima penguatan instan untuk tanggapan yang benar. Metode ini dapat dipimpin oleh instruktur atau dapat diajarkan sendiri oleh siswa. Ini juga cocok untuk pembelajaran berbantuan komputer. Metode ini awalnya dipopulerkan oleh BF Skinner sebagai pendekatan behavioral dalam mengajar.

Instruksi terprogram adalah proses yang tepat. Materi yang dipelajari siswa dipecah menjadi potongan-potongan kecil untuk menghindari kewalahan siswa dengan terlalu banyak sekaligus. Kadang-kadang, satu kursus dapat terdiri dari ribuan potongan, atau unit, instruksi ini. Diperkirakan bahwa menyajikan materi dalam potongan-potongan kecil meningkatkan pemahaman dan retensi. Ini juga jauh lebih mudah untuk menunjukkan dengan tepat di mana masalah pembelajaran terjadi, dan bagian mana yang tidak dipahami, memungkinkan perbaikan segera.

Setelah dipecah menjadi unit instruksi, informasi dapat disajikan kepada siswa. Saat siswa mengerjakan konten, pemahamannya diperiksa setelah setiap unit. Hal ini dapat dicapai melalui pertanyaan langsung setelah informasi disajikan. Jika siswa merespons dengan benar, menunjukkan pemahaman yang tepat, dia dapat melanjutkan; ini memberikan penguatan positif segera. Jika jawaban salah, siswa menerima informasi kembali untuk memberikan kesempatan untuk memprosesnya sebelum melanjutkan ke modul berikutnya.

Program yang dirancang dengan hati-hati dapat dipimpin oleh instruktur tetapi program ini bekerja paling baik dalam pengaturan satu-ke-satu, atau dengan sekelompok kecil siswa dengan kemampuan yang sama; ini adalah metode yang sulit untuk diterapkan dalam kelompok yang lebih besar. Kebanyakan kurikulum yang menggunakan instruksi terprogram dirancang untuk diajarkan sendiri, memungkinkan siswa untuk bergerak melalui materi dengan kecepatannya sendiri. Ini juga memungkinkan pembelajar yang lebih cepat untuk bergerak maju dengan cepat sambil membiarkan orang lain mengambil waktu sebanyak yang diperlukan. Program dapat menggunakan pendekatan buku teks, atau dapat diajarkan melalui komputer. Kebanyakan instruksi terprogram kontemporer menggunakan komputer, yang ideal untuk pendekatan ini karena perangkat lunak dapat diprogram untuk menyampaikan informasi dan pertanyaan tes secara otomatis.

BF Skinner dianggap oleh banyak orang sebagai “bapak” instruksi terprogram. Dia mempopulerkan pendekatan ini pada 1950-an. Skinner melihatnya sebagai metode perilaku, yang menggunakan pertanyaan untuk mendapatkan respons yang benar sebagai perilaku yang diinginkan. Pendekatan tersebut kemudian memberi penghargaan atau memperkuat perilaku dengan membiarkan siswa beralih ke materi baru. Skinner menemukan alat mekanis yang disebut “mesin pengajaran” yang berisi daftar pertanyaan yang diotomatisasi menurut standar pada zamannya tugas instruksi terprogram.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *