Fungsi sukrosa

Tanaman menghasilkan sukrosa selama fotosintesis, sehingga menjadikannya sebagai gula yang paling melimpah di alam. Tebu dan gula bit yang sangat kaya sumber sukrosa, sehingga sukrosa diekstrak untuk menghasilkan gula pasir. Sukrosa dalam bentuk apapun memberi Anda dorongan energi, tapi itu akan menjadikan Anda sehat ketika datang dari buah-buahan dan sayuran alami.

Semua gula akan terbuat dari tiga bahan penyusun dasar – karbon, hidrogen dan oksigen – terhubung untuk membentuk struktur yang berbeda. Sukrosa terdiri dari satu molekul glukosa terhubung ke satu molekul fruktosa.

Hubungan antara molekul, yang disebut jembatan oksigen asetal, membuat sukrosa adalah gula non-reduksi, yang berarti kurang reaktif daripada kebanyakan gula lainnya. Ini tidak mempengaruhi pencernaan atau fungsi dalam tubuh Anda, tapi itu membuat perbedaan selama memasak. Karena itu non-reduksi, sukrosa tidak dapat berpartisipasi dalam perubahan kimia yang disebut reaksi Maillard – ini memungkinkan gula lain untuk berinteraksi dengan asam amino dalam makanan.

Sukrosa adalah suatu disakarida yang dibentuk dari monomer-monomernya yang berupa unit glukosa dan fruktosa, dengan rumus molekul C12H22O11. Senyawa ini dikenal sebagai sumber nutrisi serta dibentuk oleh tumbuhan, tidak oleh organisme lain seperti hewan Penambahan sukrosa dalam media berfungsi sebagai sumber karbon. Sukrosa atau gula dapur diperoleh dari gula tebu atau gula beet.

Unit glukosa dan fruktosa diikat oleh jembatan asetal oksigen dengan orientasi alpha. Struktur ini mudah dikenali karena mengandung enam cincin glukosa dan lima cincin fruktosa. Proses fermentasi sukrosa melibatkan mikroorganisme yang dapat memperoleh energi dari substrat sukrosa dengan melepaskan karbondioksida dan produk samping berupa senyawaan alkohol. Penggunaan ragi (yeast) ini dalam proses fermentasi diduga merupakan proses tertua dalam bioteknologi dan sering disebut dengan zymotechnology. Sukrosa diproduksi sekitar 150 juta ton setiap tahunnya.

Fungsi sukrosa

Sukrosa memiliki fungsi adalah sebagai sumber energi, sukrosa bisa memberikan 3,9 kilokalori per gram energi. Sukrosa bukan nutrisi penting, yang berarti Anda tidak perlu mengkonsumsinya agar sehat.

Bila glukosa tidak tersedia, sukrosa melalui mulut dapat digunakan untuk mengobati hipoglikemia. Dalam satu penelitian 2010 pada anak-anak dengan diabetes 1, sukrosa oral sama efektifnya dengan glukosa dalam pengobatan hipoglikemia

Manfaat Sukrosa:

  • Sukrosa juga berfungsi sebagai agen pengental makanan dan sebagai penstabil makanan.
  • Umur simpan banyak produk makanan, seperti selai dan jeli, diperpanjang dengan bantuan senyawa ini.
  • Sukrosa adalah salah satu komponen terpenting dari minuman ringan dan minuman lainnya.
  • Senyawa ini digunakan di banyak produk farmasi.
  • Senyawa ini juga berfungsi sebagai antioksidan (senyawa yang menghambat oksidasi).
  • Sukrosa banyak digunakan sebagai pengawet makanan.
  • Sukrosa berfungsi sebagai perantara kimia bagi banyak agen pengemulsi dan deterjen.
  • Penggunaan sukrosa dalam memanggang menghasilkan warna cokelat dari produk yang dipanggang.

Energi untuk Tubuh Anda

Sukrosa memiliki satu pekerjaan penting yakni untuk melakukan: Menyediakan energi bagi tubuh Anda. Ketika Anda mengkonsumsi sukrosa, enzim pencernaan memecah ikatan antara fruktosa dan glukosa, dan dua gula ini memasuki sistem Anda. Ketika glukosa mencapai aliran darah, insulin mengangkut ke dalam sel-sel di seluruh tubuh Anda, di mana itu diubah menjadi energi. Fruktosa dimetabolisme di hati, di mana itu berubah menjadi lemak. Lemak dapat digunakan untuk energi atau disimpan dalam jaringan adiposa, tetapi juga dapat terakumulasi dalam hati dan berpotensi menimbulkan masalah.

Dampak terhadap Gula Darah

Indeks glisemik mengukur berapa banyak makanan yang mengandung karbohidrat akan meningkatkan gula darah Anda. Makanan yang dinilai menggunakan skala nol sampai 100, di mana 100 sama dengan lonjakan besar disebabkan oleh glukosa. Dengan beberapa pengecualian, seperti sayuran berpati, buah-buahan dan sayuran yang mengandung sukrosa memiliki nilai glikemik rendah karena kandungan seratnya memperlambat penyerapan karbohidrat.

Bahkan sebagai pemanis, fruktosa memiliki skor glikemik rendah 23, yang membantu menyeimbangkan skor glikemik tinggi glukosa ketika mereka dikombinasikan untuk membuat sukrosa. Dalam bentuk tabel gula, sukrosa memiliki skor 65, yang menempatkan di bagian atas dari kisaran moderat.

Sukrosa

Kekhawatiran Kesehatan

Ketika Anda makan buah-buahan dan sayuran, mereka menyediakan sukrosa alami sumber energi yang sehat karena itu bagian dari makanan yang kaya nutrisi penting lainnya. Tapi masalah kesehatan dapat timbul jika Anda mengkonsumsi terlalu banyak sukrosa, apakah itu berasal dari sesendok gula meja yang diaduk menjadi teh atau makanan penutup yang manis.

Kalori dari tambahan sukrosa – 16 kalori dalam 1 sendok teh, atau 4 gram – juga dapat menyebabkan peningkatan berat badan, yang meningkatkan resiko terkena diabetes dan penyakit kardiovaskular. Perempuan harus membatasi konsumsi gula tambahan tidak lebih dari 6 sendok teh setiap hari, sedangkan laki-laki harus di bawah 9 sendok teh, menurut American Heart Association.

Perbedaan Antara Sukrosa, Glukosa dan Fruktosa

Glukosa

Ketika tubuh mendapatkan glukosa dari makanan, maka tubuh akan menyerap glukosa dengan bantuan usus halus untuk selanjutnya disalurkan pada aliran darah. Kandungan gula yang terdapat pada darah tersebut adalah gula darah, yang mampu merangsang hormon insulin. Selanjutnya, hormon insulin akan disalurkan ke darah oleh pankreas agar bisa masuk ke berbagai sel otot dan hati.

Fruktosa

Fruktosa adalah jenis gula yang akan diproses di dalam organ hati manusia. Sifatnya yang lipogenik mampu merangsang produksi sel lemak. Keberadaannya di dalam tubuh tidak akan merangsang produksi hormon lepotin yang berperan dalam mengatur jalur energi. Oleh karena itu, mereka yang memiliki kandungan fruktosa berlebih di dalam tubuhnya dikhawatirkan mengalami penumpukan lemak, karena efeknya yang sama seperti orang yang mengonsumsi banyak makanan berlemak.

Sukrosa

Sukrosa akan diproses melalui bantuian enzim beta-fruktosidase. Setelahnya, sukrosa akan menghasilkan glukosa dan fruktosa yang kemudian akan memasuki jalur metabolismenya sendiri.

Demikianlah penjelasan singkat mengenai sukrosa, semoga bermanfaat banyak.