Jelaskan latar belakang perang aceh

Latar belakang perang Aceh. Sebagai hasil dari Perjanjian Siak 1858, Sultan Ismail menyerahkan wilayah Deli, Langkat, Asahan dan Serdang kepada Belanda, sedangkan daerah-daerah tersebut sejak Sultan Iskandar Muda, di bawah otoritas Aceh. Belanda melanggar perjanjian Siak, itu berakhir pada tahun 1824. Isi perjanjian kesepakatan London London adalah Belanda dan Inggris membuat ketentuan tentang batas-batas kekuasaan kedua daerah di Asia Tenggara, yaitu garis lintang Singapura. Kedua mengakui kedaulatan Aceh. Aceh menuduh Belanda tidak menepati janjinya, sehingga kapal-kapal Belanda yang lewat perairan Aceh tenggelam oleh pasukan di Aceh. tindakan Aceh didukung Inggris.

Dengan dibukanya Terusan Suez oleh Ferdinand de Lesseps penyebab perairan Aceh menjadi sangat penting untuk lalu lintas perdagangan. Penandatanganan Traktat London tahun 1871 antara Inggris dan Belanda, yang isinya, Inggris memberikan fleksibilitas kepada Belanda untuk mengambil tindakan di Aceh. Belanda harus menjaga keamanan lalulintas di Selat. Holland diperbolehkan perdagangan bebas Inggris di kawasan itu di Siak dan menyerahkan kepada Inggris Barat Guyana.

Sebagai hasil dari perjanjian pada tahun 1871 Sumatera, Aceh memiliki hubungan diplomatik dengan Konsul AS, Kerajaan Italia dan Kekaisaran Ottoman di Singapura. Aceh juga mengirim utusan ke Kekaisaran Ottoman pada tahun 1871. Sebagai hasil dari upaya diplomatik Aceh, Belanda menjadikannya sebagai alasan untuk menyerang Aceh. Wakil Presiden Dewan Hindia Frederik Nicolaas Nieuwenhuijzen dengan dua kapal perang datang ke Aceh dan permintaan informasi dari Machmud Sultan Shah dari apa yang telah dibahas di Singapura, tetapi Sultan Machmud menolak untuk bersaksi.

Proses Terjadinya Perang Aceh

Pada awalnya Belanda sudah terikat dengan perjanjian damai Aceh. Namun, ketika Belanda menyadari bahwa provinsi ini memiliki peran penting dalam perdagangan, akhirnya Belanda telah melanggar perjanjian dan mereka menyerang Aceh untuk menempati tanah Aceh.

Setelah deklarasi perang terhadap rakyat Aceh, Belanda dibawa kapal perang bersama dengan tentara 3.000-kuat. Mayor Jenderal Kohler adalah pemimpin dari pasukan Belanda.

Dengan tentara, Mayor Jenderal Kohler mulai serangan pertama pada Masjid Baiturrahman yang terletak di ibukota Aceh. Tapi tentara Aceh sedang mempersiapkan untuk menyerang Belanda dan melawan tanpa kenal lelah.

Pertempuran antara Aceh dan Belanda berlangsung selama kurang lebih dua minggu sampai akhirnya Belanda untuk menduduki istana. Namun, sebelum Belanda datang ke istana, Sultan dan keluarganya melarikan diri ke daerah Lueng Bata di Aceh.

Setelah berhasil menduduki istana, Belanda berpikir bahwa perang berakhir. Namun ternyata para ulama dan bangsawan Aceh siap untuk merebut kembali tanah di Aceh. Masyarakat Aceh untuk melawan Belanda dengan Tengku Cik Ditiro sebagai pemimpinnya.

Teuku Umar dan Cut Nyak Dien juga berpartisipasi perjuangan melawan Belanda. Setelah perjuangan suami Cut Nyak Dien melawan Belanda yang akhirnya jatuh dalam pertempuran, Cut Nyak Dien adalah balas dendam dan memimpin rakyat Aceh bersama Teuku Umar melawan Belanda melawan Belanda bersama-sama.

Teuku Umar pada tahun 1882 bersama-sama dengan masyarakat Aceh menyerang pos-pos Belanda dan menguasai Meulaboh. Setelah Guru sukses Meulaboh, pada tanggal 14 Juni tahun 1886, Teuku Umar Hok Canton menyerang kapal berlabuh di Rigarh. Belanda kewalahan oleh perjuangan rakyat Aceh.

Aku begitu kewalahan Belanda terhadap rakyat Aceh, Belanda mencoba berbagai cara. Salah satu cara di mana mencoba Belanda adalah stelsel konsentrasi.

Belanda juga memperkenalkan sistem pitting. Kedua taktik ini gagal. Akhirnya Belanda mengirim Dr. Snouck untuk menyelidiki kehidupan dan struktur masyarakat Aceh. Angka ini berhasil menyamar dengan nama Abdul Gofar dan berhasil menyelidiki kelemahan aceh.

Setelah berhasil mengidentifikasi kelemahan dalam Aceh, Belanda melalui Dr Snouck diperintahkan untuk menggunakan kekerasan dan tingkat pengelompokan masyarakat dalam menyerang masyarakat Aceh. Tapi Umum Deyckerhoff tidak mengindahkan saran ini.

Umum Deyckerhoff lebih suka menggunakan strategi politik memecah belah dan memerintah untuk mempengaruhi Teuku Umar. Namun, Belanda sendiri, yang bahkan tertipu oleh strategi.

Teuku Umar mengambil keuntungan dari situasi untuk menipu Belanda dan mengambil senjata Belanda. setelah mendapatkan senjata dari Belanda, Teuku Umar menggunakannya lagi untuk melawan penjajah Belanda.