Apakah Fungsi Otot polos ?

Apakah Fungsi Otot polos ? Otot polos merupakan salah satu otot yang berada dalam tubuh manusia. Otot polos ini memiliki berbagai macam fungsi. Di bawah ini akan diuraiakan mengenai pengertian dari otot polos, fungsi otot polos serta letak atau posisi otot polos.

Otot polos adalah jenis jaringan otot yang digunakan oleh berbagai sistem untuk memberikan tekanan pada pembuluh dan organ. Otot polos terdiri dari lembaran atau untaian sel otot polos. Sel-sel ini memiliki serat aktin dan miosin yang berjalan melalui sel dan didukung oleh kerangka kerja protein lain. Otot polos berkontraksi dengan rangsangan tertentu karena ATP dibebaskan untuk digunakan oleh myosin. Jumlah ATP yang dilepaskan tergantung pada intensitas rangsangan, memungkinkan otot polos untuk memiliki kontraksi bertingkat yang berlawanan dengan kontraksi otot kerangka yang “hidup atau mati”.

Lokasi Otot Halus

Fungsi khusus ini berkontraksi untuk waktu yang lama dan mempertahankan kekuatan itu sebabnya otot polos telah diadaptasi ke banyak area tubuh. Garis otot polos banyak bagian dari sistem peredaran darah, sistem pencernaan, dan bahkan bertanggung jawab untuk mengangkat rambut di lengan Anda.

Dalam sistem peredaran darah, otot polos memainkan peran penting dalam menjaga dan mengendalikan tekanan darah dan aliran oksigen ke seluruh tubuh. Sementara sebagian besar tekanan diberikan oleh jantung, setiap vena dan arteri dilapisi dengan otot polos. Otot-otot kecil ini dapat berkontraksi untuk memberikan tekanan pada sistem atau bersantai untuk memungkinkan lebih banyak darah mengalir. Tes telah menunjukkan bahwa otot-otot halus ini dirangsang oleh ada atau tidak adanya oksigen, dan memodifikasi pembuluh darah untuk menyediakan oksigen yang cukup ketika rendah.

Otot polos juga melapisi sebagian besar sistem pencernaan, untuk alasan yang sama. Namun, sel-sel dalam sistem pencernaan memiliki rangsangan yang berbeda dari yang ada di sistem sirkulasi. Misalnya, lembaran-lembaran jaringan otot polos di usus bereaksi terhadap Anda menelan. Ketika Anda menelan, ketegangan diterapkan ke satu sisi lembaran. Sel-sel di sisi itu berkontraksi sebagai reaksi, gelombang mulai merambat sendiri ke saluran pencernaan Anda. Fenomena ini dikenal sebagai peristaltik, dan bertanggung jawab untuk memindahkan makanan melalui banyak tikungan dan putaran usus.

Otot polos, karena kemampuannya untuk berkontraksi dan menahan, digunakan untuk banyak fungsi di banyak tempat tubuh. Selain yang tercantum di atas, otot polos juga bertanggung jawab untuk mengontraksikan iris, mengangkat rambut kecil di lengan Anda, mengontrak banyak sphincter di tubuh Anda, dan bahkan menggerakkan cairan melalui organ dengan memberikan tekanan pada mereka. Sementara otot polos tidak berkontraksi atau terlepas secepat otot rangka atau jantung, itu jauh lebih berguna untuk memberikan ketegangan elastis yang konsisten

Otot polos merupakan jenis otot yang bekerja tanpa kesadaran manusia. Kinerjanya dipengaruhi oleh sistem saraf tak sadar atau yang sering disebut sistem saraf otonom. Otot polos terbentuk oleh sel-sel yang bentuknya seperti gelondong di mana kedua ujungnya memiliki bentuk yang runcing. Otot polos memiliki satu inti sel. Adapun fungsi dari otot polos berdasarkan letaknya masing-masing adalah:

  1. Otot polos yang berada di dalam rahim akan membantu proses kelahiran bayi dengan mendorong keluarnya bayi dari rahim
  2. Otot polos yang berada di kandung kemih akan membantu keluarnya urin dari tubuh
  3. Dalam pembuluh darah, otot polos akan membantu menentukan aliran darah di dalam arteri
  4. Di dalam saluran pencernaan, otot polos membantu proses perpindahan makanan
  5. Di bagian-bagian manusia, otot polos membantu proses menyusutnya pupil saat proses penglihatan terjadi
  6. Dalam pembuluh darah arteri, otot polos membantu mempertahankan diameter pembuluh arteri
  7. Pada paru-paru, otot polos membantu mengatur aliran udara dan membantu memperluas dan kontak yang diperlukan oleh paru-paru.
  8. Saat ejakulasi, otot polos akan mencegah pria untuk buang air kecil dengan cara mengkonstriksi otot sfingter
  9. Pada testis, otot polos akan membantu proses pengaturan suhu dengan berkontraksi atau memperluas
  10. Pada arteri dan vena, otot polos membantu mengatur tekanan darah

 

Apa Sajakah Jenis Otot pada Manusia dan Fungsinya ?

Apa Sajakah Jenis Otot pada Manusia dan Fungsinya ? Berbagai jenis otot dalam tubuh melakukan fungsi yang berbeda sesuai dengan jenis dan lokasinya. Otot adalah jaringan kontraktil [Jaringan yang mampu berkontraksi] yang bertanggung jawab untuk melakukan berbagai fungsi sukarela dan tidak sukarela. Otot dapat dianggap sebagai motor tubuh. Dinamai demikian karena otot, menyerupai tikus, dengan tendon mereka mewakili ekor. Ini terutama berlaku dalam kasus otot rangka

Jenis-jenis Otot

Otot terdiri dari tiga jenis – kerangka, halus dan jantung. Jenis keempat – sel myoepithelial adalah sel khusus di kelenjar keringat.

Otot rangka

Otot rangka adalah jenis otot yang paling banyak dan ditemukan melekat pada kerangka. Mereka juga disebut otot bergaris, lurik, somatik, atau sukarela. Mereka menunjukkan striasi silang di bawah mikroskop dan dianggap sebagai bentuk otot terbaik yang dibedakan.

Mereka dipasok oleh saraf somatik (serebrospinal), dan, oleh karena itu, berada di bawah kendali sukarela, dengan pengecualian tertentu. Mereka merespons rangsangan dengan cepat, mampu kontraksi yang cepat, dan membantu menyesuaikan individu dengan lingkungan eksternal. Mereka juga mudah lelah.

Setiap serat otot otot rangka adalah sel silinder berinti banyak, yang mengandung kelompok miofibril. Myofibrils terdiri dari myofilaments dari tiga jenis (myosin, actin, dan tropomyosin). Ini adalah elemen kontraktil otot yang sebenarnya. Otot rangka berada di bawah kendali saraf tertinggi dari korteks serebral. Contoh dari jenis otot ini adalah otot anggota tubuh dan dinding tubuh, dan otot bronkial adalah contoh otot rangka.

Anatomi Kotor dari Otot Kerangka

Sebagian besar otot rangka melekat pada dua tulang, satu disebut asal dan lainnya disebut penyisipan. Otot menempel pada tulang oleh tendon yang merupakan pita kuat jaringan ikat. Tendon sangat kuat dan dijalin ke dalam penutup otot dan tulang.

Otot bertindak dengan kontraksi yang menghasilkan pemendekan dan menarik tendon. Ini mentransfer kekuatan ke tulang yang melekat dan hasil gerakan yang diinginkan antara otot tulang terpasang. Kelekatan otot pada tulang stasioner disebut asal dan satu di tulang lainnya [yang bergerak] disebut insersi.

Di antara asal dan insersi terletak otot perut. Otot rangka dapat dinamai berdasarkan pada lokasinya [tibialis anterior], tempat asal dan penyisipan [sternocleidomastoid], jumlah asal [quadriceps], bentuk [serratus anterior], dan fungsi [supinator].

Sebagian besar waktu, untuk menghasilkan gerakan, banyak otot bekerja bersama. Otot yang menghasilkan gerakan tubuh tertentu dikenal sebagai agonis atau penggerak utama. Agonis selalu berpasangan dengan otot antagonis yang menghasilkan efek sebaliknya pada tulang yang sama.

Sebagai contoh, otot biceps brachii melenturkan lengan dan otot triceps brachii memanjang lengan pada siku. Jadi biseps adalah agonis ketika lengan tertekuk dan trisep adalah antagonis ketika lengan memanjang. Ketika trisep memanjang lengan, bisep akan dianggap antagonis.

Sinergis adalah otot yang membantu menstabilkan gerakan dan mengurangi gerakan asing untuk menghasilkan fungsi yang lancar. Mereka biasanya ditemukan di daerah dekat agonis dan sering terhubung ke tulang yang sama.

Histologi Otot Kerangka

Serat otot rangka sangat terspesialisasi dan mengandung banyak organel unik. Selaput sel serat otot disebut sarcolemma dan bertindak sebagai konduktor untuk sinyal elektrokimia. T-tubulus adalah tubulus transversal yang membantu membawa sinyal elektrokimia ini ke tengah serat otot.

Ion kalsium sangat penting untuk kontraksi otot dan disimpan dalam retikulum sarkoplasma. Sel-sel otot yang sangat kaya akan mitokondria adalah yang berfungsi menyediakan ATP [energi] untuk otot-otot aktif.

Sebagian besar struktur serat otot terdiri dari miofibril, yang merupakan struktur kontraktil sel. Myofibril terdiri dari banyak serat protein yang tersusun dalam subunit berulang yang disebut sarkomer. Sarkomer adalah unit fungsional serat otot.

Sarkomer terbuat dari dua jenis serat protein: filamen tebal yang terbuat dari protein myosin dan filamen tipis aktin, tropomiosin dan troponin.

Fisiologi Kontraksi Otot

Neuron motorik mengendalikan pergerakan otot. Setiap motor neuron mengontrol beberapa sel otot dalam kelompok yang dikenal sebagai unit motorik. Ketika motor neuron menerima menstimulasi semua sel otot dalam unit motornya pada saat yang bersamaan.

Jumlah serat otot dalam unit motor dapat bervariasi dengan otot. Sebagai contoh, otot-otot halus seperti jari-jari memiliki serat otot yang sangat sedikit di setiap unit motor untuk memperbaikinya dan otot-otot yang membutuhkan banyak kekuatan untuk menjalankan fungsinya — seperti otot kaki atau lengan — memiliki banyak sel otot di setiap unit motor.

Tubuh dapat mengontrol sejumlah unit motor untuk mengaktifkan atau menggunakan fungsi yang diberikan.

Persimpangan neuromuskuler adalah tempat di mana neuron berikatan dengan pelat ujung motor, bagian khusus dari sarcolemma, dan menyebabkan pelepasan ion yang menciptakan gradien elektrokimia di dalam sel, yang selanjutnya membuka lebih banyak saluran ion.

Ketika ion positif mencapai retikulum sarkoplasma, ion Ca2 + dilepaskan dan dibiarkan mengalir ke miofibril dan berikatan dengan troponin. Pengikatan ini menyebabkan perubahan dalam bentuk molekul troponin dan memindahkan tropomiosin menjauh dari situs pengikatan miosin pada aktin. Ini memungkinkan aktin dan myosin untuk mengikat bersama.

Dengan menggunakan molekul ATP, protein myosin dalam filamen tebal menekuk dan menarik molekul aktin dalam filamen tipis. Saat filamen tipis disatukan, sarcomere memendek dan berkontraksi. Kontraksi banyak sarkomer berturut-turut [myofibril], menyebabkan pemendekan sel otot.

Ketika motor neuron menghentikan pelepasan neurotransmitter, proses kontraksi berbalik dengan sendirinya. Kalsium kembali ke retikulum sarkoplasma, troponin dan tropomiosin kembali ke posisi istirahatnya; dan aktin dan miosin dicegah dari ikatan dan sarkoma kembali ke keadaan istirahat yang memanjang.

Otot-otot tetap berkontraksi sebagian dalam keadaan normal untuk mempertahankan nada yang membantu mencegah kerusakan pada otot dan persendian dan mempertahankan postur tubuh.

Metabolisme otot

Otot menggunakan respirasi aerobik ketika kita memanggil mereka untuk menghasilkan tingkat kekuatan yang rendah hingga sedang. Namun, mereka beralih ke respirasi anaerob, bentuk respirasi yang kurang efisien ketika permintaan lebih tinggi. Respirasi anaerobik berarti respirasi terjadi tanpa kehadiran oksigen sedangkan aerobik terjadi di hadapan oksigen.

Myoglobin adalah pigmen yang ditemukan pada otot, mengandung zat besi dan menyimpan oksigen dengan cara yang mirip dengan hemoglobin dalam darah yang memungkinkan otot untuk melanjutkan respirasi aerobik pada defisiensi oksigen. Creatine phosphate dan glikogen adalah energi lain yang menyediakan sumber otot.

Otot Halus atau Otot Visceral

Otot visceral ditemukan di dalam organ-organ seperti lambung, usus, dan pembuluh darah. Otot visceral adalah yang paling lemah dari semua otot. Fungsi utama mereka adalah untuk memindahkan zat melalui organ.

Jenis otot ini juga disebut otot polos, tidak bergaris, tidak lecet, visceral, atau tidak disengaja. Otot-otot ini sering mengelilingi atau mengelilingi visera. Otot visceral juga disebut otot involunter karena mereka dikendalikan oleh bagian otak yang tidak dapat dikontrol secara langsung oleh pikiran sadar.

Otot polos tidak memperlihatkan lurik silang di bawah mikroskop, bentuknya polos dan halus dan penampilannya yang seragam, bila dilihat di bawah mikroskop, telah menyebabkan istilah otot polos yang kontras dengan penampilan lurik otot rangka dan jantung.

Mereka disuplai oleh saraf otonom, dan, karenanya, tidak berada di bawah kendali sukarela dan merespons secara perlahan terhadap rangsangan. Otot-otot halus mampu kontraksi berkelanjutan, dan, karenanya, tidak mudah lelah.

Mereka menyediakan tenaga motor untuk mengatur lingkungan internal yang terkait dengan pencernaan, sirkulasi, sekresi, dan ekskresi.

Otot-otot halus kurang tergantung pada kontrol saraf, mampu berkontraksi secara otomatis, spontan, dan sering berirama dan setiap serat otot adalah sel memanjang, berbentuk spindel, dengan satu nukleus ditempatkan secara terpusat; myofibrils menunjukkan luruk memanjang. Otot-otot pembuluh darah, dan arrili pili atau otot erector pili pada kulit adalah contoh otot polos.

Otot Jantung

Jenis otot ini, seperti namanya ditemukan di jantung. Ini menengah dalam struktur, lurik dan pada saat yang sama tidak disengaja.

Ini dimaksudkan untuk kontraksi otomatis dan ritmis. Serat-serat ini memiliki nukleus tunggal yang ditempatkan secara terpusat yang bercabang dan anastomosis dengan serat-serat tetangga pada cakram yang diselingi (selaput sel yang ditentukan). Lurik silang kurang menonjol dari pada otot rangka.

Otot jantung hanya ditemukan di jantung dan bertanggung jawab untuk memompa darah. Otot jantung adalah otot yang tidak disengaja. Otot jantung adalah unik karena merangsang dirinya untuk berkontraksi berdasarkan alat pacu jantung yang juga terbuat dari jaringan otot jantung. Karena sifat ini, otot jantung dianggap autorhythmic atau secara intrinsik dikendalikan.

Sel-sel jaringan otot jantung diratakan — yaitu, sel-sel itu tampak memiliki garis-garis terang dan gelap ketika dilihat di bawah mikroskop cahaya. Susunan serat protein di dalam sel menyebabkan pita terang dan gelap ini. Striasi menunjukkan bahwa sel otot sangat kuat, tidak seperti otot visceral.

Sel-sel otot jantung adalah sel-sel bercabang X atau Y yang terhubung erat bersama oleh proyeksi seperti jari dari dua sel yang bertetangga [yang disebut cakram sela] yang saling mengunci dan memberikan ikatan kuat antara sel-sel.

Struktur bercabang dan cakram selingan memungkinkan sel-sel otot menahan tekanan darah tinggi dan tekanan kerja terus-menerus. Fitur-fitur ini juga membantu menyebarkan sinyal elektrokimia dengan cepat dari sel ke sel sehingga jantung dapat berdetak sebagai satu kesatuan.

Sel Myoepithelial

Ini hadir di dasar asini sekretori kelenjar keringat, dll. Ini membantu dalam pengusiran sekresi dari asini.

Dari empat jenis otot, otot rangka paling banyak terdapat di tubuh. Ini adalah satu-satunya otot yang dibedah di aula pembedahan dan dipelajari secara individual.

Fungsi Otot

Gerakan dan Penggerak

Fungsi utama dari sistem otot adalah gerakan.

Otot rangka bekerja bersama dengan tulang dan sendi untuk membentuk tuas. Otot bertindak sebagai kekuatan upaya, sendi bertindak sebagai titik tumpu, tulang bertindak sebagai tuas, dan objek yang digerakkan bertindak sebagai beban.

Postur dan Posisi

Fungsi penting lain dari otot. Otot-otot yang bertanggung jawab atas postur tubuh memiliki daya tahan terbesar dari semua otot dalam tubuh saat mereka mengangkat tubuh sepanjang hari tanpa menjadi lelah.

Pergerakan Zat Tubuh

Otot jantung dan visceral terutama bertanggung jawab untuk mengangkut zat seperti darah atau makanan dari satu bagian tubuh ke bagian tubuh lainnya.

Peraturan Fungsi

Mereka menyediakan tenaga motor untuk mengatur lingkungan internal yang terkait dengan pencernaan, sirkulasi, sekresi, dan ekskresi.

Generasi Panas Tubuh

Karena laju metabolisme yang tinggi oleh otot, panas dihasilkan sebagai produk sampingan. Ini membantu menjaga suhu tubuh. Menggigil di musim dingin diproduksi oleh otot yang bekerja untuk menghasilkan panas.