Apakah Perbedaan antara Biji Monokotil dan Dikotil ?

Secara tradisional, tanaman berbunga telah dibagi menjadi dua kelompok besar, atau kelas,: Dicot (Magnoliopsida) dan Monokotil (Liliopsida). Banyak orang menganggap pemisahan ini sebagai dua kelas, karena “jelas sekali”, tetapi para ahli botani tidak selalu mengenali ini sebagai dua kelompok dasar angiospermae. Meskipun Theophrastus (sekitar 370 SM) dikreditkan dengan mengenali perbedaan pertama antara kedua kelompok, klasifikasi tanaman didasarkan pada keseluruhan bentuk pertumbuhan – pohon, tumbuhan, tanaman merambat – hingga tahun 1600-an.

Pada 1682, John Ray menerbitkan Methodus Plantarum Nova, di mana Dicotyledones dan Monocotyledones pertama kali diberi status taksonomi formal. Sistem ini dipopulerkan oleh ahli botani Prancis Antoine Laurent de Jussieu dalam Genera Plantarum tahun 1789, sebuah karya yang meningkat, dan secara bertahap menggantikan, sistem klasifikasi tanaman yang dirancang oleh Linnaeus.

Beberapa perbedaan yang ada diantara biji monokotil dan biji dikotil adalah sebagai berikut:

Jumlah kotiledon – Jumlah kotiledon yang ditemukan dalam embrio adalah dasar sebenarnya untuk membedakan dua kelas angiospermae, dan merupakan sumber dari nama Monocotyledonae (“satu kotiledon”) dan Dicotyledonae (“dua kot koton”). Kotiledon adalah “daun biji” yang diproduksi oleh embrio. Mereka berfungsi untuk menyerap nutrisi yang dikemas dalam biji, sampai bibit mampu menghasilkan daun sejati pertama dan memulai fotosintesis.

Struktur serbuk sari

Angiospermae pertama memiliki serbuk sari dengan alur tunggal atau pori melalui lapisan luar (monosulfat). Ciri ini dipertahankan dalam monokotil, tetapi sebagian besar dikotil merupakan turunan dari tanaman yang mengembangkan tiga alur atau pori-pori pada serbuk sari (triporate).

Jumlah bagian bunga

Jika Anda menghitung jumlah kelopak, benang sari, atau bagian bunga lainnya, Anda akan menemukan bahwa bunga monocot cenderung memiliki sejumlah bagian yang dapat dibagi tiga, biasanya tiga atau enam. Bunga dikotil di sisi lain, cenderung memiliki bagian dalam kelipatan empat atau lima (empat, lima, sepuluh, dll.). Namun, karakter ini tidak selalu dapat diandalkan dan tidak mudah digunakan pada beberapa bunga dengan bagian yang berkurang atau banyak.

Vena daun

Dalam monokotil, biasanya ada sejumlah vena daun utama yang berjalan paralel dengan panjang daun; dalam dikotil, biasanya ada banyak vena tambahan yang retikulat di antara yang utama. Seperti halnya jumlah bagian bunga, karakter ini tidak selalu dapat diandalkan, karena ada banyak monokotil dengan venasi retikulat, terutama aroid dan Dioscoreales.

Susunan pembuluh darah batang – Jaringan pembuluh darah terjadi dalam untaian panjang yang disebut bundel pembuluh darah. Bundel ini disusun di dalam batang dikotil untuk membentuk silinder, muncul sebagai cincin bercak saat Anda memotong batang. Dalam monokotil, buntalan ini nampak tersebar melalui batang, dengan lebih banyak buntalan yang terletak di pinggiran batang daripada di tengah. Pengaturan ini unik untuk monokotil dan beberapa kerabat terdekat mereka di antara dikotil.

Perkembangan akar

Di sebagian besar dikotil (dan di sebagian besar tanaman benih) akar berkembang dari ujung bawah embrio, dari daerah yang dikenal sebagai radicle. Radik menimbulkan meristem apikal yang terus menghasilkan jaringan akar untuk sebagian besar kehidupan tanaman. Sebaliknya, radikula gagal dalam monokotil, dan akar baru muncul secara adventif dari simpul di batang. Akar-akar ini dapat disebut akar-akar penyangga ketika mereka mengelompok di dekat bagian bawah batang.

Pertumbuhan sekunder

Sebagian besar tanaman benih meningkatkan diameternya melalui pertumbuhan sekunder, menghasilkan kayu dan kulit kayu. Monokot (dan beberapa dikotil) telah kehilangan kemampuan ini, jadi jangan menghasilkan kayu. Beberapa monokotil dapat menghasilkan pengganti, seperti pada telapak tangan dan agaves.

Apakah pohon pinus monokotil atau dikotil?

Pines adalah tumbuhan runjung, dan bukan monokot atau dikotil. Hanya tanaman berbunga yang dianggap anggota dari dua kelas ini. Pertanyaan ini mirip dengan menanyakan apakah seekor ayam adalah monokotil atau dikotil; tidak juga.

Apakah semua dikot menghasilkan bunga?

Ya, semacam. Semua dikotil dan monokotil adalah tanaman berbunga, dan karenanya merupakan keturunan dari tanaman penghasil bunga. Namun, bunganya tidak selalu besar dan mencolok seperti yang kita harapkan. Pohon ek, maple, dan sycamore semuanya pohon dikotil, tetapi tidak menghasilkan bunga yang jelas. Rumput dan cattail adalah monokotil yang bunganya sering terabaikan karena tidak memiliki sepal atau kelopak.
Ada juga beberapa tanaman berbunga yang jarang berbunga. Duckweed adalah tanaman berbunga kecil yang mereproduksi dan menyebar terutama oleh pertumbuhan vegetatif; mereka tumbuh dengan divisi seluler, dan cluster yang dihasilkan kemudian akan pecah.

Jika monokotil tidak memiliki kayu, lalu apa yang mendukung pohon palem?

Telapak tangan mengandalkan pangkalan daun yang tumpang tindih, sel-sel yang membesar yang menebal, dan akar penyangga untuk tetap terjaga. Strategi ini juga digunakan oleh sikas dan pakis pohon. Kami berharap dapat memiliki pameran khusus yang segera berkembang pada arsitektur pohon yang akan menjelaskan hal ini secara lebih rinci.