Sebutkan Syarat Jama Ta’khir dan Jama Taqdim

Salat Jamak yaitu salat yang dilaksanakan dengan mengumpulkan dua salat wajib dalam satu waktu, seperti salat Zuhur dengan Asar dan salat Magrib dengan salat Isya (khusus dalam perjalanan). Adapun pasangan salat yang bisa dijamak adalah salat Dzuhur dengan Ashar atau salat Maghrib dengan Isya. Salat jamak dibedakan menjadi dua tipe yakni:

  1. Jama’ Taqdim penggabungan pelaksanaan dua salat dalam satu waktu dengan cara memajukan salat yang belum masuk waktu ke dalam salat yang telah masuk waktunya (seperti penggabungan pelaksanaan salat Asar dengan salat Zuhur pada waktu salat Zuhur atau pelaksanaan salat Isya dengan salat Magrib pada waktu salat Magrib).
  2. Jama’ Ta’khir penggabungan pelaksanaan dua salat dalam satu waktu dengan cara mengundurkan salat yang sudah masuk waktu ke dalam waktu salat yang berikutnya (seperti penggabungan pelaksanaan salat Zuhur dengan salat Asar pada waktu salat Asar, atau pelaksanaan salat Magrib dengan salat Isya pada waktu salat Isya)

Syarat-syarat jama’ ta’hir yaitu :

  1. Niat men jama’ di waktu yang pertama, sambil masih ada waktunya untuk melaksanakan niat. Niat mengakhirkan sholat dhuur ke ‘ashar atau sholat maghrib ke ‘isya.
  2. Masih ada di perjalanan. Misalnya, seseorang berniat akan melaksanakan shalat zhuhur pada waktu ashar. Ketika waktu ashar tiba ia masih berada dalam perjalanan. Dalam jamak ta’khir, shalat yang dijamak boleh dikerjakan tidak menurut urutan waktunya. Misalnya shalat zhuhur dan ashar, boleh dikerjakan zhuhur dahulu atau ashar dahulu. Di samping itu antara shalat yang pertama dan yang kedua tidak perlu berturut-turut (muwalat). Jadi boleh diselingi dengan perbuatan lain, misalnya shalat sunat rawatib

Syarat jamak takdim

  1. Tertib. Apabila musafir kan melakukan jamak salat dengan jamak taqdim, maka dia harus mendahulukan salat yang punya waktu terlebih dahulu. Semisal musafir akan menjamak salat maghrib dengan shoalt isya’, maka dia harus mengerjakan salat maghrib terlebih dahulu. Apabila yang dikerjakan terlebih dahulu adalah salat isya’, maka salat salat isya’nya tidak sah. Dan apabila dia masih mau melakukan jamak, maka harus mengulangi salat isya’nya setelah salat maghrib.
  2. Niat jamak pada waktu salat yang pertama. Apabila musafir mau melakukan salat jamak dengan jamak taqdim, maka diharuskan niat jamak pada waktu pelaksanaan salat yang pertama. Jadi, selagi musholli masih dalam salat yang pertama (asal sebelum salam), waktu niat jamak masih ada, namun yang lebih baik, niat jamak dilakukan bersamaan dengan takbiratul ihram.
  3. Muwalah (bersegera). Antara kedua salat tidak ada selang waktu yang dianggap lama. Apabila dalam jamak terdapat pemisah (renggang waktu) yang dianggap lama, seperti melakukan salat sunah, maka musholli tidak dapat melakukan jamak dan harus mengakhirkan salat yang kedua serta mengerjakannya pada waktu yang semestinya.
  4. Masih berstatus musafir sampai selesainya salat yang kedua. Orang yang menjamak salatnya harus berstatus musafir sampai selesainya salat yang kedua. Apabila sebelum melaksanakan salat yang kedua ada niatan muqim, maka musholli tidak boleh melakukan jamak, sebab udzurnya dianggap habis dan harus mengakhirkan salat yang kedua pada waktunya.

 

Diambil dari kitab Syafinatunnnaja Fiusuluddin Walfikhi karangan Abdul Mu’ti Muhammad Nawawi

Pengertian Jama’ Taqdim Beserta Syarat-Syaratnya

Jama’ taqdim dilakukan ketika dalam keadaan bepergian atau ketika hujan. Nah bagi orang yang sedang bepergian disebabkan cape maka boleh sholat di jama’ taqdim. Syarat-syaratnya jama’ taqdim ada 4, yaitu :

  1. Memulai dulu sholat yang pertama (kesatu), artinya sholat dhuhur dulu baru ‘ashar kalau yang di jama’ nya sholat dhuhur dan ashar, serta sholat maghrib dulu baru ‘isya, kalau yang di jama’ nya sholat maghrib dan ‘isya.
  2. Niat meng jama’ nya itu ada di sholat yang kesatu, misalnya sholat dhuhur. Niatnya “usholli fardoddhuhri arba’arokka’aatin majmu’an ilaihil ‘asru adaan lillahita’ala” sekarang niat sholat ‘asharnya “usholli fardol ‘asri arba’a roka’aatin najmu’an iladduhri ada allillahita’alaa.
  3. Terus-terus antara 2 sholat
  4. Langgengnya pa’udzuran/perjalanan, tegasnya masih ada perjalanan sampai takbirotul ihrom.

 

Diambil dari kitab Syafinatunnnaja Fiusuluddin Walfikhi karangan Abdul Mu’ti Muhammad Nawawi