Apa tujuan Antibodi?

Tujuan antibodi adalah untuk mengidentifikasi dan menetralisir antigen. Antibodi, juga dikenal sebagai immunoglobulin, adalah protein yang ditemukan dalam darah atau cairan tubuh dari hewan. Protein ini memiliki reseptor khusus yang memungkinkan mereka untuk mengikat zat-zat asing yang dikenal sebagai antigen. Fungsi mereka adalah untuk mengidentifikasi dan menetralisir antigen sehingga mereka tidak dapat membuat organisme inang sakit. Antibodi membentuk inti dari sistem kekebalan tubuh, bertindak seperti pasukan gerak cepat memadamkan serangan dari antigen.

Struktur kimia antibodi bisa mendapatkan cukup rumit, tetapi versi pendek adalah bahwa mereka struktur berbentuk Y yang terdiri dari rantai yang terhubung polipeptida yang dikenal sebagai rantai ringan dan berat. String asam amino menentukan apa jenis kelas antibodinya, dan juga yang antigen yang dapat diikat. Masing-masing dapat mengikat dengan hanya satu antigen, dalam sistem yang dapat dibandingkan dengan kunci dan gembok. Reseptor di ujung struktur memungkinkan untuk mengikat antigen tertentu.

Beberapa antibodi mengambang bebas dalam darah, yang diproduksi oleh sel-sel B yang diperlukan. Sel B tahu kapan untuk menghasilkan lebih banyak protein ini karena mereka memiliki bagian-bagian yang terikat membran yang menempel pada permukaan mereka setiap saat. Antibodi ini bertindak sebagai detektor invasi, menyiagakan sel B ketika mereka mendeteksi antigen mereka mengikat sehingga sel B dapat memicu produksi lebih protein untuk melawan antigen.

Beberapa contoh antigen termasuk bakteri dan virus. Tubuh mengembangkan antibodi saat awal terkena antigen, dan menyimpannya untuk penggunaan masa depan. Beberapa antigen yang cerdik, cukup mampu mengubah kode genetik mereka sehingga generasi mendatang tidak akan berinteraksi dengan antibodi karena kunci dan gembok tidak cocok. Cara lain yang dapat diandalkan dan cukup umum dilakukan dapat dengan pemberian divaksinasi terhadap mereka yang memperkenalkan sampel kecil antigen sehingga tubuh mereka siap untuk mengenali dan melawan antigen di masa depan.

Kadang-kadang, produksi antibodi berjalan kusut. Pada gangguan autoimun, tubuh mengembangkan antibodi untuk menyerang dirinya sendiri, dan mereka akan mulai menyerang zat yang benar-benar dibuat oleh tubuh di bawah kesan keliru bahwa zat ini berbahaya. Orang juga dapat mengembangkan protein ketika mereka terkena senyawa biasanya tidak berbahaya tertentu, seperti makanan, bulu hewan peliharaan, atau debu tungau. Ketika tubuh mengenali zat ini lagi, itu akan menghasilkan lebih banyak dan memicu reaksi alergi karena tubuh berusaha untuk melawan antigen yang dirasakan.