Skema kognitif: fungsi, karakteristik, dan jenis

skema kognitif (atau hanya “skema”) adalah unit dasar dengan mana otak mengatur informasi yang dimilikinya. Pola-pola ini memungkinkan seseorang untuk memahami apa yang dirasakan dari lingkungan, tentang diri sendiri atau apa yang dilakukan, sambil membiarkan memori dan pembelajaran terjadi .

Beberapa mungkin mengacaukan skema dengan definisi atau konsep kamus, tetapi skema kognitif lebih sederhana dan lebih kompleks pada saat yang bersamaan. Meskipun tidak mudah bagi subjek mana pun untuk menulis definisi konsep sesederhana “kursi”, setiap orang memiliki skema mental yang dengannya mereka mewakili objek itu.

skema kognitif

Representasi objek inilah yang memungkinkan kursi dikenali ketika dilihat, tidak disamakan dengan objek jenis lain, yang dapat digunakan, digambar, dibuat, dll. Kursi di depan Anda nyata dan unik, sedangkan diagram hanyalah representasi umum dari semua kursi. Atau setidaknya yang dikenal.

Manusia memiliki cetak biru kognitif untuk hampir semua yang mereka alami dalam hidup mereka dan semua yang berinteraksi dengan mereka. Skema ini tidak statis, tetapi mereka berkomunikasi satu sama lain, memberi umpan balik, berubah, dan disempurnakan. Jelas bahwa mereka adalah struktur yang kompleks dan sangat berharga.

Artikel ini akan menjelaskan secara rinci segala sesuatu yang berhubungan dengan skema kognitif: apa fungsinya, karakteristik utamanya dan jenis skema yang ada. Mengingat berbagai perspektif tentang hal ini, visi yang paling universal akan diambil.

Indeks artikel

Fungsi skema kognitif

ilmu saraf kognitif

Ada enam fungsi utama skema kognitif, meskipun berbagai penulis telah menyebutkan kegunaan lain untuk sumber daya ini. Yang paling umum di antara para peneliti yang berbeda pada subjek disajikan di bawah ini.

Mereka berfungsi sebagai dukungan kognitif untuk pemrosesan informasi

Pusat dari semua aktivitas kognitif adalah memproses informasi yang diterima setiap detik, baik untuk memberikan kegunaan atau membuangnya.

Dari sudut pandang ini, skema menawarkan kerangka acuan untuk mengasimilasi semua informasi baru. Apa yang sudah digariskan memberi makna dan dukungan terhadap informasi baru yang akan diolah.

Bantu membedakan informasi yang relevan dari yang tidak relevan

Memproses informasi adalah energi yang mahal bagi otak. Oleh karena itu, perlu untuk memiliki sumber daya kognitif dengan cara yang seefisien mungkin.

Skema setiap orang memungkinkan mereka untuk mengklasifikasikan informasi baru sesuai dengan relevansinya, mengarahkan perhatian hanya pada apa yang berguna.

Izinkan kesimpulan dan pemahaman kontekstual

Tidak semua informasi baru yang diekspos oleh suatu subjek memiliki sistem referensi yang cocok untuk dipahami. Dalam banyak kesempatan, akan ada kesenjangan informasi atau kurangnya konteks. Di sana skema ikut bermain, memberi makna pada implisit, dengan menemukan hubungan antara ide atau konsep yang berbeda.

Mereka memandu pencarian terorganisir untuk informasi baru

Dalam banyak kesempatan, informasi baru yang diakses seseorang tidak datang kepada mereka secara kebetulan, melainkan mereka mencarinya secara sukarela.

Tanpa cetak biru tentang apa yang harus dicari, prosesnya akan membingungkan, tidak jelas, dan paling tidak teratur. Diagram terkait akan memandu proses pencarian informasi.

Mereka membantu mensintesis informasi yang diterima

Skema itu sendiri adalah bentuk sintetik dari informasi. Mereka dipahami sebagai unit informasi minimum.

Oleh karena itu, ketika mencoba memproses informasi yang kompleks, skema kognitif sebelumnya akan memungkinkan untuk membedakan ide-ide utama dari ide-ide sekunder dan pelengkap, memfasilitasi peringkat dan ringkasan mereka.

Mereka berkolaborasi dengan rekonstruksi informasi yang hilang

Adalah umum bahwa, ketika mencoba memproses informasi baru, subjek mengalami penyimpangan dalam ingatan atau kelupaan, yang membuatnya sulit untuk memahami dan mengasimilasi informasi tersebut.

Kegunaan skema sebelumnya, dalam kasus ini, tinggi, karena memungkinkan untuk menguji hipotesis yang membantu menghasilkan atau meregenerasi konsep-konsep ini.

Tanpa masuk lebih dalam ke subjek, jelas bahwa skema kognitif sangat fungsional dan ada di mana-mana dalam semua fase pemrosesan dan penyimpanan informasi.

Penting untuk mengetahui, sekarang, karakteristik utamanya, untuk memahami bagaimana semua hal di atas bekerja.

Karakteristik skema kognitif

Beberapa karakteristik skema kognitif dapat dipahami berdasarkan apa yang telah dikatakan pada paragraf sebelumnya.

Misalnya, skema dianggap unit kognitif tingkat tinggi, sejauh mereka adalah entitas yang sangat kompleks, pada gilirannya terdiri dari unsur yang jauh lebih sederhana.

Dari uraian di atas juga dapat disimpulkan bahwa skema kognitif bersifat multifungsi. Mereka memiliki fungsi dalam setiap proses kognitif: persepsi sensorik , perhatian, pemrosesan informasi, memori, pembelajaran, pemecahan masalah, dll.

Dengan demikian, di bawah ini akan dijelaskan lebih rinci ciri-ciri skema yang tidak mengikuti langsung di atas.

Yaitu: mereka cocok dan terhubung satu sama lain, memiliki variabel dan berbagai tingkat abstraksi, dan memungkinkan pembelajaran pada tingkat yang berbeda.

Mereka cocok atau terhubung satu sama lain

Teori skema memperjelas bahwa skema tidak sendirian dalam sistem kognitif. Masing-masing dari mereka adalah bagian dari kerangka kerja yang kompleks, yang dinamis dan memberikan setiap skema utilitas yang lebih besar. Jaringan yang menghubungkan setiap skema akan berubah sesuai dengan kebutuhan khusus setiap kasus.

Jadi, untuk melanjutkan contoh yang sama, skema kursi dikaitkan dengan yang lebih umum, yaitu tempat duduk, sedangkan kursi adalah bentuk tempat duduk. Namun pada tataran yang lebih spesifik juga akan terkait dengan skema kursi bayi, karena yang terakhir adalah bentuk kursi tertentu.

Dengan cara yang sama, setiap skema dari suatu tipe akan memiliki koneksi ke tipe skema lainnya. Misalnya skema kursi yang bersifat visual akan berkaitan dengan skema cara duduk atau yang lebih spesifik (cara duduk di gala resto) yang merupakan skema situasional.

Kemungkinan koneksi ini bersifat laten selama tidak diperlukan. Misalnya, jika tujuannya hanya untuk membedakan kursi dasar, skema yang paling sederhana sudah cukup; tetapi jika seseorang meminta “kursi atau semacamnya” skema dengan asosiasi yang lebih kompleks akan segera diaktifkan.

Ketika skema masih muda (yaitu, dibuat baru-baru ini), tidak akan memiliki banyak koneksi (seperti dengan anak-anak).

Namun, karena lebih banyak eksperimen dilakukan dengannya, lebih banyak asosiasi akan muncul, menyempurnakan skema. Misalnya, ketika Anda mengetahui bahwa kursi listrik adalah jenis kursi lain.

Mereka memiliki unsur variabel dan tetap

Seperti yang sudah terlihat di poin terakhir, skema umum berisi skema lain yang lebih spesifik. Semakin umum skema, semakin banyak unsur variabel yang dimilikinya; dan semakin spesifik, semakin banyak unsur tetap yang akan menyusunnya. Dengan cara yang sama, saat skema disempurnakan, unsur tetapnya diganti dengan variabel.

Ketika Anda masih kecil, misalnya, Anda dapat percaya bahwa unsur tetap dari setiap kursi adalah kursi itu harus memiliki empat kaki, seperti yang dikatakan diagram.

Ketika lebih banyak caral kursi diketahui, akan diketahui bahwa ini adalah unsur variabel, karena beberapa kursi akan memiliki lebih banyak atau lebih sedikit kaki, dan bahkan akan ada kursi yang tidak memilikinya.

Dengan cara yang sama, skema tempat duduk akan memiliki banyak unsur variabel, karena sangat umum, sementara duduk dalam postur yang benar secara ergonomis hampir seluruhnya terdiri dari komponen tetap, karena ini adalah skema yang sangat spesifik. Tentu saja, ini akan bervariasi antara budaya, waktu, dan penulis. Berikut adalah variabel Anda.

Premis bahwa skema kognitif memiliki komponen variabel dan tetap adalah premis yang memungkinkan skema yang sangat sedikit untuk mewakili sebanyak mungkin objek, situasi, dan pembelajaran.

Karakteristik ini, ditambahkan ke yang sebelumnya, adalah apa yang kembali ke skema sumber daya energi murah untuk otak kita.

Mereka memiliki tingkat abstraksi yang berbeda

Dari penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa skema memiliki berbagai tingkat abstraksi. Ini berkaitan langsung dengan seberapa umum atau spesifiknya mereka, atau berapa banyak koneksi yang mereka miliki dengan skema lain. Semakin sedikit koneksi yang dimilikinya atau semakin umum, semakin abstrak.

Dalam karakteristik skema ini, dapat dipahami bahwa untuk setiap kategori informasi akan ada caral primitif atau nuklir. Ini akan menjadi skema di mana Anda tidak bisa abstrak lagi.

Jadi, kursi adalah jenis furnitur, kursi dan bangku adalah bentuk tempat duduk, sedangkan kursi lipat adalah bentuk kursi.

Namun, semua pola sebelumnya akan sesuai dengan “objek”, yang akan menjadi skema nuklir, karena tidak ada yang lebih umum atau lebih abstrak.

Struktur hierarki ini memungkinkan pengorganisasian skema kognitif dalam semacam pohon skema, untuk interaksi dan penggunaan yang mudah.

Mereka mengizinkan pembelajaran

Seperti yang sudah dijelaskan, skema adalah representasi dari unsur realitas. Dengan demikian, skema tidak sama dengan definisi, karena skema lebih mewakili pengetahuan yang dimiliki seseorang tentang aspek realitas daripada definisi itu sendiri.

Artinya, skema bersifat pribadi dan memiliki hubungan langsung dengan pengalaman, sedangkan definisi didasarkan pada kesepakatan bersama.

Sementara skema dapat dipindahtangankan dan banyak orang mungkin memiliki skema serupa untuk konsep yang sama, masing-masing kemungkinan besar sangat unik.

Proses pembelajaran mengikuti prinsip-prinsip yang sama. Sesuatu dianggap telah dipelajari bila telah dibuat sendiri, bukan hanya bila telah dihafal atau diulang menurut suatu pola. Agar konten dapat dipelajari, perlu untuk membuat, memberi makan, menyesuaikan, atau merestrukturisasi skema terkait yang berbeda.

Jadi, mekanisme pertama untuk belajar dari skema adalah pertumbuhan. Ini mengacu pada penggabungan informasi baru yang sesuai dengan caral sebelumnya. Seperti ketika seseorang mengetahui bahwa kursi roda juga merupakan bentuk kursi.

Mekanisme kedua untuk belajar adalah penyesuaian. Di sini skema disempurnakan, dimodifikasi atau dikembangkan berdasarkan informasi baru.

Berdasarkan contoh sebelumnya, skema kursi disesuaikan dari “benda tetap di tanah” menjadi “benda tetap di tanah atau dengan unsur bergerak”. Dan sekarang juga akan berfungsi untuk bergerak.

Mekanisme pembelajaran yang terakhir adalah restrukturisasi dan dengan skema baru ini akan dibentuk berdasarkan yang sudah ada. Misalnya, dimulai dengan skema kursi dan tempat tidur, seseorang dapat merestrukturisasi skema kursi pantai yang dapat diperpanjang, mengubahnya menjadi skema tempat tidur, yang lebih cocok untuk mereka.

Jenis skema kognitif

psikologi eksperimental

Setelah fungsi dan karakteristik skema kognitif diketahui, perlu dipahami apa jenisnya yang berbeda, memiliki dasar yang lengkap dan memahami komponen kompleks ini.

Pada bagian ini akan dijelaskan lima jenis skema yang ada, sesuai dengan definisi yang paling umum:

Skema atau bingkai sensorik

Mereka adalah skema yang dimiliki pada rangsangan sensorik yang berbeda. Melanjutkan contoh kursi yang sama, ada skema semantik tentang apa itu kursi; yaitu terdiri dari kata-kata. Tetapi skema ini juga terkait dengan visual, di mana unsur visual kursi disimpan.

Hal yang sama terjadi dengan indera lainnya. Ada skema tentang apa itu bau atau rasa yang enak atau tidak enak, bau atau rasa yang manis, bau atau rasa apel dan bahkan bau atau rasa hidangan tertentu. Ada juga diagram tentang suara (bass, treble, meow, suara penyanyi), tekstur (halus, kasar, lembaran sendiri).

Dalam skema jenis ini, visual adalah yang paling umum dan paling mudah untuk sistematisasi atau verbalisasi.

Lebih sulit bagi subjek rata-rata, untuk membuat orang lain memahami seperti apa skema rasa, aroma, atau tekstur mereka, terutama yang lebih umum. Bagaimanapun, ada banyak pola sensorik yang ada.

Skema atau skrip situasional

Inilah skema-skema yang terkait dengan aksi nyata yang bisa dilakukan. Sudah diantisipasi, dalam contoh sebelumnya, bahwa skema tentang cara duduk dengan cara biasa atau di restoran mewah adalah tipe situasional. Jenis skema ini berlaku untuk setiap tindakan yang dapat dilakukan oleh manusia, baik telah dilakukan atau belum.

Misalnya, Anda dapat memiliki garis besar bagaimana sepak bola dimainkan, meskipun hanya terlihat di televisi dan tidak pernah dimainkan.

Dengan cara yang sama, banyak orang memiliki skema tentang bagaimana bertindak dalam menghadapi bencana alam tertentu, bahkan jika mereka tidak pernah mengalaminya. Mereka semua skema yang berguna untuk melakukan perilaku tertentu.

Skema ini umumnya terstruktur dalam bentuk diagram alur atau algoritma. Untuk tindakan sederhana seperti menyikat gigi, representasi Anda mudah diasimilasi dan dipindahkan.

Yang paling kompleks, umumnya yang sosial, misalnya bagaimana menemukan pasangan, dapat memiliki variabel yang hampir tak terbatas.

Skema domain

Jenis struktur mental ini mengacu pada pengetahuan formal yang dimiliki seseorang tentang topik tertentu dan memungkinkan untuk berinteraksi dengan unsur-unsurnya, membangun hubungan sebab akibat, mendeteksi kesalahan, dan banyak lagi.

Contoh yang disebutkan di atas tentang apa itu kursi akan menjadi skema domain. Tetapi ada banyak kasus lain dari jenis yang lebih kompleks.

Misalnya, diagram fase-fase siklus hujan tidak boleh disamakan dengan diagram situasional karena ini bukanlah tindakan yang dapat dilakukan oleh manusia. Sejalan dengan itu , mengetahui bagaimana mobil diproduksi akan menjadi skema domain jika hanya berfokus pada pengetahuan dasar, dan situasional jika didasarkan pada proses replikasi.

Seorang penulis memiliki skema situasional tentang, misalnya, bagaimana menulis cerita yang baik. Pola ini berlaku saat Anda mengetik. Tetapi ketika penulis ini membaca sebuah cerita oleh penulis lain, memungkinkan dia untuk membedakan apakah itu cerita yang bagus atau tidak adalah skema penguasaannya pada subjek tersebut. Dapat dipahami bahwa, untuk konteks yang sama, jenis skema bervariasi.

Perbedaan terakhir antara jenis skema ini dan situasional adalah bahwa sementara situasional mengatur dan mengarahkan perilaku manusia, skema domain mengatur dan mengarahkan wacananya.

Berkat skema domain, orang tersebut dapat mengungkapkan apa yang dia ketahui dan bagaimana dia mengetahuinya dengan cara yang konsisten dan dapat dimengerti.

Skema sosial

Mereka adalah skema yang ada pada masing-masing komponen kehidupan sosial. Ini juga bisa dikacaukan dengan skema situasional, karena banyak situasi yang diskemakan bersifat sosial, tetapi keduanya merujuk pada potongan informasi yang berbeda dalam konteks sosial.

Dalam skema sosial, misalnya, informasi disimpan tentang setiap orang yang dikenal, dan bahkan tentang tipe orang yang dapat diketahui.

Jadi, Anda memiliki garis besar tentang setiap anggota keluarga, teman atau kolega dan bahkan tentang selebritas dan tokoh masyarakat, tetapi juga tentang apa, misalnya, orang kikir.

Dengan cara ini, seseorang akan berbicara tentang skema situasional, misalnya, jika informasinya tentang bagaimana menangani percakapan dengan seseorang yang tidak toleran.

Namun, contoh di atas akan menjadi contoh sosial jika berfokus pada seperti apa orang yang tidak toleran. Terakhir, akan menjadi skema dominasi jika berfokus pada basis sosiologis intoleransi.

Skema ini juga menyimpan informasi tentang konvensi sosial (misalnya, rasa terima kasih sebagai nilai positif), peran sosial (apa yang dilakukan polisi, pengacara, peramal), jenis kelamin (misalnya, apa itu laki-laki), usia, keyakinan, dan banyak lagi. lagi; serta tujuan sosial (apa yang dipahami dengan kehidupan yang utuh).

Akhirnya, mereka memungkinkan kita untuk memahami masalah sosial dari perspektif pribadi. Misalnya, apa yang masing-masing pahami dengan cinta atau persahabatan (bagaimana mereka merasakannya di dalam diri mereka sendiri, alih-alih seberapa banyak teori yang mereka ketahui tentang subjek tersebut). Semua ini memungkinkan subjek untuk berintegrasi secara efektif ke dalam masyarakat mereka, menjaga kesehatan mental mereka.

Skema konsep diri

Akhirnya, ada skema konsep diri, yang mengacu pada semua informasi yang ditangani setiap orang tentang dirinya sendiri.

Beberapa penulis menganggapnya sebagai jenis skema sosial yang lebih spesifik, sementara diri dibingkai dalam sosial, dan apa yang tidak dapat dipisahkan dengan mudah dari konteks sosial yang melingkupinya.

Misalnya, dalam teori pikiran, dipahami bahwa subjek membuat skema tentang bagaimana proses mental mereka bekerja (misalnya, kesedihan), tetapi memahami bahwa proses mental ini, meskipun unik dan tidak dapat dialihkan, bekerja dengan cara yang sama dalam yang lain. Jadi, memahami kesedihan sendiri memungkinkan kita untuk memahami kesedihan orang lain dan berinteraksi.

Secara luas, setiap mata pelajaran memiliki skema tentang masing-masing peran sosial mereka, yang akan memungkinkan mereka untuk memahami orang lain.

Dengan demikian, ia akan memiliki skema gender, keyakinan, ideologi, fungsi sosial, dll. Dari sini akan muncul konsep diri, harga diri, rasa memiliki dan lainnya.

Manusia memiliki kemampuan untuk menguraikan skema tentang proses mentalnya. Dari perspektif ini, metakognisi (kognisi proses kognitif) adalah jenis skema konsep diri. Berkat ini, orang tersebut dapat mengetahui bagaimana dia belajar dengan baik, seberapa baik ingatan yang dia miliki, dll.

Ini akan menjadi dasar dari fungsi dan tipifikasi skema kognitif. Tidak disebutkan dalam artikel ini cara membuat skema kognitif dari awal, atau apa yang terjadi ketika Anda memiliki skema yang salah atau terdistorsi, atau bagaimana Anda dapat menghapus atau memperbaiki kesalahan tersebut.

Teori skema, karena berbatasan dengan begitu banyak proses kognitif lainnya, sangat kompleks dan pemahaman penuhnya membutuhkan penyebaran yang lebih besar daripada yang disajikan dalam artikel pengantar ini.

Referensi

  1. Nah, J. (1994). Teori kognitif belajar. Redaksi Morata. Spanyol.
  2. Skema (psikologi) . Diambil dari: en.wikipedia.org.
  3. Teori komputasi pikiran . Diambil dari: en.wikipedia.org.
  4. Caldevilla, D. (2007). Hubungan masyarakat dan budaya. Buku Visi. Spanyol.
  5. Teori skema budaya . Diambil dari: en.wikipedia.org.
  6. Skema sosial. Diambil dari: en.wikipedia.org.
  7. DiMaggio, P. (1997). Budaya dan Kognisi. Tinjauan Tahunan Sosiologi. Jilid 23.
  8. López, G. (1997). Skema sebagai fasilitator pemahaman dan pembelajaran teks . Majalah Bahasa. Jilid 25.
  9. Diagram alir t. Diambil dari: en.wikipedia.org.
  10. Teori Perilaku Kognitif Diperluas : Teori Skema. Diambil dari: mentalhelp.net.
  11. Apa itu Skema dalam Psikologi? . Diambil dari: verywell.com.

Related Posts

© 2023 News Fiqihislam