Pembelajaran responsif: fitur, manfaat, dan teknik

pembelajaran penerimaan adalah metode belajar atau mengajar di mana siswa menerima informasi yang sudah dikembangkan oleh seorang instruktur. Satu-satunya tugas mereka dalam konteks ini adalah menyerap data yang disajikan kepada mereka, sehingga mereka tidak perlu berusaha menghubungkan konsep baru dengan apa yang sudah mereka ketahui.

Pembelajaran reseptif adalah dasar dari sistem pendidikan saat ini, meskipun dalam beberapa tahun terakhir upaya telah dilakukan untuk mengubah situasi ini. Metode pengajaran ini berpusat pada guru, sebagai lawan dari pembelajaran aktif, di mana siswa adalah protagonis dengan mengambil peran aktif dalam prosesnya.

Sumber: pexels.com

Pembelajaran reseptif memiliki beberapa keunggulan, antara lain rendahnya kesulitan proses dan kemungkinan seorang guru tunggal mengajar sejumlah besar siswa. Namun, pembelajaran mereka seringkali dangkal dan berumur pendek, berbeda dengan yang dicapai dengan sistem lain yang lebih kompleks.

Meski begitu, pembelajaran reseptif tetap digunakan baik di perguruan tinggi, institut dan universitas maupun dalam konteks lain, seperti seminari atau lembaga keagamaan. Pada artikel ini kita akan melihat apa karakteristik utamanya, serta kelebihan dan kekurangannya yang paling penting.

Indeks artikel

Karakteristik

Guru melakukan semua pekerjaan

Ciri utama pembelajaran reseptif adalah siswa mengambil sikap pasif di dalamnya. Tugas mereka hanya memperhatikan informasi yang mereka terima secara eksternal, baik secara lisan maupun visual, misalnya melalui penggunaan tayangan slide atau teks tertulis.

Oleh karena itu, dalam pembelajaran jenis ini guru harus melaksanakan tugas menyeleksi, mengorganisasikan, dan menguraikan informasi yang ingin dipelajari siswanya. Dengan cara ini, selama fase presentasi siswa sudah menemukan versi final dari apa yang harus mereka internalisasi.

Itu sangat bergantung pada memori

Pembelajaran reseptif berkaitan erat dengan yang lain seperti hafalan dan pengulangan. Ketika siswa secara pasif menerima informasi, mereka biasanya tidak dapat menguraikan dan menghubungkannya dengan apa yang telah mereka ketahui sebelumnya, jadi satu-satunya cara mereka untuk menginternalisasinya adalah dengan memaparkan diri mereka berulang-ulang.

Di satu sisi, ini menghemat pekerjaan siswa; Namun di sisi lain, pembelajaran yang dicapai biasanya rapuh dan tidak tahan lama. Masalah ini terjadi terutama pada mata pelajaran yang tidak ada bagian praktisnya, seperti sejarah atau filsafat.

Ini tipikal masyarakat industri

Sistem pendidikan kita saat ini, berdasarkan pembelajaran pasif, pertama kali muncul pada saat Revolusi Industri . Tujuan mereka adalah untuk mempersiapkan warga untuk melakukan tugas yang membosankan berulang-ulang, sepanjang kehidupan kerja mereka.

Namun, masyarakat cararn saat ini menuntut setiap individu untuk dapat mengambil inisiatif, melakukan, memperoleh pengetahuan baru dengan cepat dan bekerja secara mandiri.

Untuk alasan ini, banyak ahli percaya bahwa sistem pendidikan berbasis pembelajaran pasif sudah ketinggalan zaman, dan sangat perlu ditingkatkan.

Memungkinkan Anda untuk bekerja dengan beberapa siswa secara bersamaan

Maraknya pembelajaran pasif terjadi karena dengan tidak memerlukan interaksi guru dengan siswanya, memungkinkan seorang guru kelas tunggal untuk sejumlah besar orang pada waktu yang bersamaan. Ini terutama terlihat di universitas, di mana seorang guru dapat mengajar ratusan siswa sekaligus.

Namun, fitur ini adalah pedang bermata dua. Sejumlah penelitian tentang topik ini menunjukkan bahwa kelompok siswa yang lebih kecil cenderung berkinerja lebih baik. Ini karena, di dalamnya, guru dapat lebih banyak berinteraksi dengan siswanya, memecahkan keraguan mereka dan membuat prosesnya lebih partisipatif.

Keuntungan

Kita telah menyebutkan beberapa manfaat utama dari pembelajaran reseptif. Di antara yang paling penting adalah biaya rendah yang terlibat dalam sistem pendidikan, kemungkinan guru kelas tunggal melayani sejumlah besar siswa (sesuatu yang tidak terjadi di sistem lain), dan rendahnya investasi yang perlu dilakukan setiap guru. murid.

Pada tingkat pembelajaran itu sendiri, manfaatnya tidak begitu terlihat. Terutama, kita dapat menekankan bahwa ini adalah salah satu dari sedikit metode yang bekerja untuk membantu siswa untuk mengingat informasi murni, meskipun bahkan di bidang ini bukanlah proses yang sangat efisien.

Di sisi lain, pembelajaran reseptif juga memungkinkan Anda untuk bekerja dengan sejumlah besar informasi dalam waktu singkat, yang dapat berguna dalam mata pelajaran yang sangat menuntut atau dalam kasus di mana banyak topik harus disajikan dengan cepat.

Kekurangan

Pembelajaran reseptif memiliki banyak kelemahan, tetapi yang utama adalah bahwa dengan metode ini siswa tidak menginternalisasi informasi dengan benar karena mereka tidak harus menguraikannya dan menghubungkannya dengan apa yang sudah mereka ketahui. Karena itu, pembelajaran biasanya dangkal, dan dilupakan dalam jangka pendek atau menengah.

Selain itu, pembelajaran reseptif seringkali sangat membosankan bagi siswa, yang mungkin berakhir dengan tidak menyukai proses memperoleh pengetahuan baru.

Inilah salah satu penyebab utama tingginya angka kegagalan sekolah di sebagian besar negara maju yang menggunakan sistem ini.

Akhirnya, dengan menyajikan semua informasi yang sudah disiapkan, pembelajaran reseptif tidak memungkinkan siswa untuk mengembangkan keterampilan mereka atau memperoleh keterampilan yang akan diperlukan dalam kehidupan sehari-hari mereka.

Teknik

Semua teknik yang digunakan dalam pembelajaran reseptif memiliki dasar yang sama: untuk menyajikan kepada siswa informasi yang harus mereka hafal secara langsung. Satu-satunya perbedaan dalam hal ini adalah cara di mana data dan pengetahuan yang Anda ingin mereka internalisasikan disajikan kepada mereka.

Teknik yang paling umum dalam konteks pendidikan jenis ini adalah penggunaan kelas master. Di dalamnya, seorang guru “memberi pelajaran” kepada siswanya, yang diharapkan untuk mencatat, mendengarkan dalam diam, dan mencoba menyerap informasi.

Teknik lain yang dapat digunakan dalam pembelajaran reseptif adalah penggunaan slide presentasi, atau penugasan bacaan wajib dengan tujuan agar siswa lebih memperluas informasi yang sedang diperlihatkan kepada mereka.

Referensi

  1. ‚ÄúPembelajaran aktif vs. pembelajaran pasif: Apa cara terbaik untuk belajar?” di: Kelas Kerajinan. Diperoleh pada: 20 April 2019 dari Class Craft: classcraft.com.
  2. “Apa itu pembelajaran pasif?” dalam: Pekerjaan Pembelajaran Aktif. Diperoleh pada: 20 April 2019 dari Active Learning Works: activelearningworks.com.
  3. “Pembelajaran reseptif” di: Springer Link. Diperoleh pada: 20 April 2019 dari Springer Link: link.springer.com.
  4. “Pembelajaran reseptif” dalam: Visi Untuk Pembelajaran. Diperoleh pada: 20 April 2019 dari Vision For Learning: vision4learning.wordpress.com.
  5. “Pembelajaran pasif” di: Wikipedia. Diakses pada: 20 April 2019 dari Wikipedia: en.wikipedia.org.

Related Posts

© 2023 News Fiqihislam