Kebijakan pertukaran

Kebijakan pertukaran adalah serangkaian tindakan yang dilakukan oleh pemerintah dalam kaitannya dengan nilai tukar. Ini adalah bagian dari kebijakan moneter .

Kebijakan pertukaran mencoba mempengaruhi nilai mata uang nasional. Artinya, mereka adalah serangkaian keputusan yang dilakukan untuk mengontrol nilai mata uang, selalu dalam kaitannya dengan mata uang asing lainnya. Dengan cara ini, Pemerintah mengontrol nilai mata uangnya melalui penerapan berbagai kebijakan pertukaran yang dilakukan.

Jadi, tujuannya adalah untuk memberikan stabilitas nilai mata uang tertentu, dalam kaitannya dengan mata uang asing.

Tindakan seperti devaluasi mata uang , serta pencetakan mata uang, adalah tindakan kebijakan nilai tukar.

Tujuan kebijakan valuta asing

Tujuan utama dari kebijakan pertukaran cenderung berfokus pada stabilitas nilai mata uang nasional, dalam kaitannya dengan mata uang asing. Dengan demikian, mencapai keseimbangan eksternal negara melalui pilihan sistem nilai tukar adalah salah satu tujuan utamanya.

Di blog ini kita telah memilih tujuan utama dari kebijakan pertukaran, yang kita tunjukkan di bawah ini:

Menyediakan mata uang dengan stabilitas terhadap mata uang lainnya.

Menjaga stabilitas harga.

Mencapai keseimbangan eksternal dengan sistem nilai tukar yang optimal.

Kendalikan inflasi.

Meningkatkan daya saing ekspor.

Jenis kebijakan pertukaran

Ada tiga jenis kebijakan nilai tukar yang ada dalam perekonomian: tetap, fleksibel dan merayap atau “band”.

Dengan demikian, jenis ini berbeda satu sama lain sebagai berikut:

Tetap : Dalam sistem ini, nilai mata uang tunduk, dalam perubahannya, ke nilai referensi lainnya. Standar emas adalah kebijakan nilai tukar tetap.

Fleksibel : Dalam sistem ini, nilai mata uang disesuaikan dengan nilai pasar. Di sini, intervensi negara tidak muncul atau melakukannya pada tingkat yang lebih rendah.

Of band : Dalam sistem ini, dua mata uang diambil sebagai referensi. Jadi, ketika nilai yang satu menurun, ketika nilai yang lain meningkat, nilai tukar dikatakan meningkat.

Jadi, kita berbicara tentang kebijakan pertukaran utama yang ada dalam perekonomian.

Contoh dan dampak kebijakan nilai tukar

Selanjutnya, untuk mendapatkan gambaran dan dapat mencirikan apa yang kita maksud dengan kebijakan nilai tukar, di bawah ini adalah contoh kebijakan nilai tukar, serta kemungkinan dampak (positif dan negatif) yang ditimbulkannya.

Ketika suatu negara ingin mendukung ekspornya, ia mencoba untuk meningkatkan jumlah uang beredar dan menyebabkan devaluasi mata uangnya sendiri. Artinya, dengan meningkatkan jumlah uang beredar, itu menghasilkan devaluasi moneter.

Dengan cara ini, negara ketiga dapat membeli barang dan jasa dengan nilai yang lebih murah daripada di negara lain, karena mata uang, faktor mata uang, bernilai lebih rendah. Dengan demikian, perusahaan menjadi lebih kompetitif dan negara menjual lebih banyak ke luar negeri.

Namun, tidak semua efeknya positif.

Jika kita berbicara tentang sebuah negara yang bergantung pada impor serangkaian barang dan jasa lainnya, mendevaluasi mata uang secara negatif mempengaruhi daya beli di negara tersebut. Karena nilai mata uang lebih rendah, mengimpor barang atau jasa dari luar negeri lebih mahal, jadi kita harus membayar lebih banyak mata uang lokal untuk mendapatkan barang asing yang nilainya ditunjukkan dalam mata uang lain yang lebih kuat.

Dengan demikian, sementara keuntungan dari kebijakan nilai tukar ini telah mendukung ekspor dalam negeri, di sisi lain, mereka telah mengurangi daya beli warga negara dalam hal impor.

Untuk alasan ini, harus ada keseimbangan yang mempertimbangkan skenario semacam ini, serta kemungkinan efek negatif kebijakan tersebut terhadap perekonomian.

Related Posts

© 2023 News Fiqihislam