Diencephalon: karakteristik, bagian dan fungsi

diencephalon adalah salah satu daerah utama otak. Itu terletak tepat di bawah telencephalon (wilayah paling atas otak ) dan tepat di atas otak tengah atau otak tengah. Bagian otak ini menonjol karena mengandung beberapa struktur terpenting otak manusia, seperti talamus atau hipotalamus.

Wilayah otak ini memiliki lokasi sentral di dalam otak, terletak di antara belahan otak dan batang otak , dan sebagian besar serat yang menuju korteks serebral berjalan melaluinya.

diencephalon manusia

Diencephalon (bingkai merah)

Secara anatomis, diensefalon menonjol karena hanya mewakili 2% dari total berat sistem saraf pusat . Namun, koneksi yang dibangun oleh struktur otak ini sangat penting untuk kinerja berbagai fungsi otak.

Yang paling penting tampaknya adalah pembentukan jalur sensorik dan jalur motorik, itulah sebabnya diensefalon adalah struktur dasar yang menghubungkan struktur yang lebih tinggi dengan struktur otak yang lebih rendah.

Demikian juga, diencephalon memainkan peran utama dalam sistem limbik otak, dan tampaknya juga terlibat dalam jalur visceral dan sistem endokrin .

Indeks artikel

Karakteristik dan lokasi diencephalon

Diencephalon adalah seperangkat inti materi abu-abu. Artinya, itu merupakan serangkaian struktur otak yang ditandai dengan mengandung inti neuron di dalamnya.

Ketika kita berbicara tentang diencephalon, kita tidak mengacu pada satu struktur otak, melainkan ke wilayah otak yang mencakup sejumlah besar inti dan struktur yang berbeda.

Di sisi lain, diensefalon juga mengandung kumpulan materi putih yang bertanggung jawab untuk membangun banyak koneksi dengan berbagai wilayah otak.

Untuk alasan ini, ini adalah wilayah yang berhubungan langsung dengan hampir semua struktur otak. Yang paling penting adalah: korteks serebral, inti otak, batang otak, sumsum tulang belakang dan kelenjar pituitari .

Ilmu urai

Secara anatomis, diensefalon ditandai dengan mengandung enam struktur utama di dalamnya. Dari atas ke bawah ini adalah: hipotalamus, epitalamus, talamus, subtalamus, talamus dan ventrikel ketiga.

Berbeda dengan batang otak yang lebih terisolasi dan dapat dilihat dari luar pada hampir seluruh ekstensinya, diensefalon tertanam di antara kedua hemisfer serebral sehingga tanpa memotong otak, hanya aspek posteroinferior dan verteks yang dapat diamati. .milik hipotalamus.

Fungsi utama

Fungsi utama diencephalon terkait dengan kontrol kehidupan emosional, karena keterlibatannya yang tinggi dalam sistem limbik, serta transmisi dan pemrosesan informasi naluriah (ditangkap oleh naluri) dan vegetatif (dihasilkan dalam tubuh).

Wilayah otak ini merupakan kelanjutan dari otak tengah (midbrain) karena terletak tepat di atasnya. Dan itu membangun hubungan antara struktur otak yang paling rendah (metencephalon dan myelncephalon) dengan yang paling superior (korteks serebral).

Anatomi kasar diencephalon

Diencephalon ditandai dengan warna merah. Tampak samping

Diencephalon adalah wilayah besar otak yang berisi berbagai macam struktur dan wilayah di dalamnya. Saat menentukan sifat anatomisnya, berbagai organisasi dan divisi struktural dapat dilakukan.

Konfigurasi makroskopik eksternal diencephalon (tanpa memperhitungkan struktur mikroskopis) ditandai terutama oleh kehadiran kiasma optik dan ruang interpeduncular otak tengah.

Diensefalon

Secara khusus, verteks atau infundibulum dari wilayah otak ini berhubungan dengan hipofisis dan kiasma optikum. Sebaliknya, pada aspek posteroinferior, diensefalon terhubung dengan ruang interpedunkular otak tengah.

Di antara dua hubungan ini, dua struktur diensefalik penting ditemukan: badan mamilari dan tuber cinereum . Struktur terakhir ini bertanggung jawab untuk memanjang ke bawah dengan infundibulum, yang pada gilirannya berlanjut dengan tangkai hipofisis dan hipofisis.

Badan mamilari

Melalui potongan frontal pada struktur, diamati bahwa wajah lateral dibatasi oleh lapisan tebal materi putih yang dikenal sebagai kapsul internal. Kapsul ini memanjang dari batang otak tengah dan, dari talamus, mencapai korteks serebral.

Kapsul interna diensefalon merupakan struktur penting, karena mengandung jaras desendens dan asendens yang berasal dari batang otak dan jalur talamokortikal.

Secara medial, diencephalon menyajikan rongga ependimal, ventrikel ketiga dan kelanjutan dari saluran air Silvio (mengacu pada otak tengah).

Di regio superior, diensefalon dibatasi oleh ventrikel lateral hemisfer serebri. Ventrikel ketiga bermuara ke dalam ventrikel ini melalui foramen monro.

Akhirnya, melalui irisan sagital, jalan yang dilalui ventrikel ketiga dan wajah medial diamati, yang ditutupi dengan epitel ependimal. Di bagian horizontal, di sisi lain, wajah atas diamati secara keseluruhan, dengan ventrikel ketiga di bagian tengahnya.

Ventrikel ketiga

Hasil gambar untuk otak depan

Ventrikel ketiga dan struktur lainnya

Ventrikel ketiga adalah salah satu struktur terpenting di diensefalon. Ini adalah rongga dengan bentuk segitiga yang terutama bertanggung jawab untuk bantalan semua jenis trauma pada semua struktur wilayah otak ini.

Ventrikel ketiga memiliki verteks bawah yang sangat jelas yang disebut reses infundibular. Dinding lateral ventrikel, di sisi lain, lebih luas dan mengandung sulkus hipotalamus atau pembatas, serta adhesi intertalamus, yang melintasi ventrikel dari satu sisi ke sisi lain.

Mengenai dinding posteroinferiornya, ada tepi yang berasal dari mulut saluran air Silvio, batang otak tengah, tuberkel mamilar, dan umbi cinereum .

Dinding posterior ventrikel ketiga juga sangat sempit dan mengandung komisura putih anterior, berkas serat yang menghubungkan kedua hemisfer serebri. Di dalam, lamina terminal juga diamati, yang berhubungan dengan kiasma optikum dan eminensia medial dari tuber cinereum yang terletak di bagian anterior infundibulum.

Akhirnya, dinding atas ventrikel ketiga adalah daerah yang melengkung dan berisi foramen interventrikular Monro, pleksus koroid, habenula, kelenjar pineal, dan komisura putih posterior.

Inti diensefalon

Diencephalon dilihat dari bagian belakang tengkorak

Diencephalon terdiri dari empat komponen utama yang membatasi ventrikel ketiga, yang bertanggung jawab untuk membagi diencephalon menjadi dua bagian simetris. Inti utama dari wilayah otak ini adalah: talamus, hipotalamus, subtalamus, dan epitalamus.

-Talamus

Hasil gambar untuk talamo lifeder

Talamus menonjol sebagai struktur diencephalon yang paling banyak. Itu terletak tepat di tengah otak, di atas dan dipisahkan dari hipotalamus melalui alur hipotalamus Monroe.

Fungsi utamanya adalah untuk mengirimkan rangsangan sensorik yang mencapai otak, kecuali penciuman; karena jalur penciuman berkembang di embrio sebelum talamus dan penciuman adalah satu-satunya indera yang mencapai korteks serebral secara langsung.

Agar makna apa pun dapat diproses dan ditafsirkan oleh otak (melalui korteks), mereka harus terlebih dahulu melewati talamus, wilayah yang bertanggung jawab untuk mentransmisikan setiap stimulus sensitif ke wilayah otak yang relevan.

Talamus adalah turunan yang terdiri dari 80 inti saraf yang berbeda, yang dikelompokkan di wilayah yang berbeda. Inti utama talamus adalah: nukleus ventrolateral, nukleus anterior, nukleus internal, dan area thalamus.

Nukleus ventrolateral

Ini adalah struktur yang dibagi menjadi bagian ventral dan bagian lateral. Serabut dari lemniskus medial dan traktus spinotalamikus tiba di bagian ventral, dan diamati korpus genikulatum lateral dan korpus genikulatum medial.

Bagian lateral, sebaliknya, menerima banyak serat dari pedunculus talamus anterior dan serat proyeksi yang membentuk jalur sensorik menuju korteks.

Nukleus anterior

Nukleus ini terletak di bawah tuberkulum anterior (wilayah anterior talamus). Hal ini ditandai dengan menerima serat mamilothalamic dan membangun hubungan dengan nukleus bagian dalam dan nukleus garis tengah.

Inti

Struktur ini menerima serat proyeksi aferen dari korteks serebral dan inti talamus lainnya (talamus ventrolateral dan hipotalamus). Ini bertanggung jawab untuk melakukan sinapsis yang mengatur aktivitas visceral, serta menghubungkan lobus frontal kortikal untuk mengembangkan pengalaman emosional manusia.

Zona thalamic

Wilayah ini memungkinkan talamus untuk dibagi menjadi wilayah yang berbeda. Yang utama adalah: teritori anterior (mengandung nukleus anterior), teritori ventral (mengandung nukleus ventral anterior, nukleus ventral lateral dan nukleus ventral posterior), teritori posterior (mengandung nukleus geniculate), teritori medial (yang berisi nukleus medianodorsal dan nukleus ventral posterior). nukleus contromedial) dan teritori dorsal (yang berisi nukleus lateral dorsal dan nukleus lateral posterior).

-Hipotalamus

Hasil gambar untuk hipotalamus lifeder

Hipotalamus (kuning)

Hipotalamus adalah struktur besar kedua diensefalon. Ini adalah wilayah nuklir otak yang terletak tepat di bawah talamus.

Struktur ini adalah wilayah otak yang paling penting untuk koordinasi perilaku penting, terkait dengan pemeliharaan spesies. Demikian juga, ia menonjol karena hubungannya yang erat dengan hormon-hormon hipofisis, yang diatur oleh hipotalamus.

Struktur diencephalon ini juga memainkan peran penting dalam organisasi perilaku seperti makan, asupan cairan, kawin atau agresi. Serta pengaturan fungsi viseral otonom dan endokrin.

Secara anatomis, hipotalamus ditandai dengan mengandung banyak inti materi abu-abu di dalamnya. Secara struktural, berbatasan di depan dengan lamina terminal, di belakang dengan bidang frontal yang melewati di belakang tuberkel mammillary fornix , lateral dengan kapsul internal dan inferior dengan kiasma optik.

Karakteristik penting lainnya dari hipotalamus adalah mengandung dua jenis neuron yang berbeda di dalamnya: neuron parvoseluler dan neuron magnoseluler.

  • Neuron parvoseluler bertanggung jawab untuk melepaskan hormon peptida yang dikenal sebagai faktor hipofisiotropik di pleksus primer eminensia median. Melalui situs ini mereka melakukan perjalanan ke kelenjar hipofisis anterior untuk merangsang sekresi hormon lain seperti hormon pemacu pertumbuhan atau hormon pelepas prolaktin.
  • Untuk bagian mereka, neuron magnoseluler adalah jenis sel mayoritas di hipotalamus, mereka lebih besar dari neuron parvoseluler dan bertanggung jawab untuk memproduksi hormon neurohipofisis yang bersifat peptida, yang berjalan ke neurohipofisis.

Akhirnya, perlu dicatat bahwa hipotalamus memiliki sejumlah besar inti di dalamnya. Masing-masing mengandung neuron parvoseluler dan neuron magnoseluler dan mereka mengembangkan fungsi spesifik:

  • Inti lateral: mereka adalah struktur hipotalamus yang terkait dengan proses fisiologis kelaparan.
  • Nukleus preoptik: itu adalah nukleus kecil yang bertanggung jawab untuk fungsi parasimpatis.
  • Nukleus supraoptik: menonjol untuk produksi hormon antidiuretik ADH.
  • Nukleus paraventrikular: itu adalah nukleus yang bertanggung jawab untuk menghasilkan oksitosin.
  • Nukleus suprachiasmatic: itu adalah salah satu struktur hipotalamus yang paling penting. Ini bertanggung jawab untuk mengatur siklus sirkadian.
  • Nukleus ventromedial: dianggap sebagai pusat kenyang.
  • Nukleus arkuata: terlibat dalam perilaku emosional dan aktivitas endokrin. Ini bertanggung jawab untuk melepaskan hormon GnRH.
  • Nukleus mamilaris: itu adalah wilayah hipotalamus yang terlibat dalam proses memori.
  • Nukleus hipotalamus posterior: tampaknya memainkan peran mendasar dalam pengaturan suhu tubuh.
  • Nukleus hipotalamus anterior: bertanggung jawab untuk mengatur suhu keringat, serta menghambat produksi tirotropin.

Subtalamus

Hasil gambar untuk subtalamo lifeder

Subtalamus adalah struktur kecil diensefalon yang terletak di bawah dan lateral talamus. Secara anatomis itu mewakili kelanjutan dari otak tengah di dalam diencephalon.

Hal ini ditandai dengan mengandung struktur seperti zat hitam atau inti merah di dalamnya. Demikian juga, mengandung materi abu-abu, tempat nukleus subthalamic berada.

Fungsi wilayah otak ini adalah untuk mengkoordinasikan aktivitas motorik, oleh karena itu terhubung ke ganglia basalis melalui saluran subthalamic.

Bagian penting lain dari subtalamus adalah zona tidak pasti, nukleus yang bertanggung jawab untuk menghubungkan diensefalon dengan otak tengah untuk mengoordinasikan penglihatan selama tindakan motorik.

-Epitalamus

Epitalamus (merah). Sumber: Pengunggah asli adalah Mikael Häggström di Wikipedia bahasa Inggris. / Area publik

Epithalamus adalah struktur kecil tepat di depan thalamus. Di bagian dalamnya terdapat unsur-unsur penting seperti kelenjar pineal, nukleus habenularis dan striae meduler.

Epithalamus juga menonjol sebagai struktur milik sistem limbik, itulah sebabnya ia memainkan peran penting dalam pengembangan perilaku naluriah dan dalam pengembangan sensasi kesenangan dan / atau penghargaan.

Karakteristik utama dari epitalamus adalah bahwa ia mengandung salah satu kelenjar neuroendokrin yang paling penting, kelenjar pituitari. Ini adalah antara colliculi superior, tergantung dari bagian posterior dikelilingi oleh pia mater.

Hasil gambar untuk hypophysis lifeder

Hipofisis (kepribadian hidup)

Kelenjar pituitari adalah struktur yang mengandung neuron, sel glia, dan sel sekretori khusus yang disebut pienalosit. Yang terakhir mensintesis hormon yang sangat penting seperti melatonin .

Melatonin adalah hormon yang dihasilkan dari serotonin dan mengatur siklus tidur-bangun. Produksi hormon ini meningkat pada malam hari dan membantu tubuh beristirahat.

Seiring berjalannya hari dan jam tanpa istirahat bertambah, sekresi melatonin menurun. Ketika jumlah melatonin di otak rendah, tubuh merespons dengan perasaan lelah dan mengantuk.

Dengan demikian, epitalamus adalah struktur utama dalam pengaturan proses tidur, karena mengandung kelenjar pineal di dalamnya.

Bagian anatomi lain dari wilayah diencephalon ini adalah: striae meduler, inti habenular, striae habenular, atap epitel ventrikel ketiga, dan trigonum habenula.

Wilayah terakhir ini mungkin yang paling penting dari semuanya. Ini merupakan struktur yang berisi dua inti habenular: satu medial dan lateral lainnya.

Nukleus habenularis bertugas menerima aferen dari nukleus septum dan memproyeksikan nukleus interpedunkularis, itulah sebabnya mereka adalah daerah yang terlibat dalam sistem limbik.

Fitur

Fungsi diensefalon terutama bergantung pada aktivitas yang dilakukan oleh masing-masing struktur di dalamnya dan pada hubungan yang terjalin dengan area otak lainnya.

Aktivitas diencephalon dapat dibagi menjadi unsur yang berbeda. Yang paling penting adalah: talamus, hubungan hipotalamus-hipofisis dan hubungan epitalamus-epifisis.

Talamus

Hasil gambar untuk talamo lifeder

Thalamus, ditunjukkan oleh panah merah

Secara fungsional, talamus ditandai dengan mengandung materi abu-abu, yang terdiri dari empat kelompok inti: primer, sekunder, asosiatif, dan retikuler.

Nukleus talamus primer bertanggung jawab untuk menerima koneksi optik, akustik, dan saluran naik dari sumsum tulang belakang dan batang otak. Selanjutnya, neuron inti ini mengirim akson mereka melalui kapsul internal menuju area utama korteks serebral.

Secara fungsional, area penting lainnya adalah nukleus posterolateral ventral. Wilayah ini menerima semua sensitivitas somatik tubuh (kecuali kepala) dan informasi viseral simpatik dari sumsum tulang belakang.

Talamus juga bertanggung jawab untuk menerima semua sensitivitas somatik tubuh, serta menerima informasi visual (melalui nukleus genikulatum lateral) dan informasi akustik (melalui nukleus genikulatum medial).

Nuclei thalamic associative, di sisi lain, bertanggung jawab untuk mengintegrasikan informasi dari nuclei primer lainnya dan dari korteks serebral.

Akhirnya, inti retikuler terhubung dengan formasi retikuler batang otak untuk melakukan aktivitas bioelektrik dari inti diensefalik itu sendiri dan korteks serebral.

Koneksi hipotalamus-hipofisis

Hasil gambar untuk hipotalamus lifeder

Hipotalamus (biru)

Hipotalamus menonjol karena mengembangkan fungsi yang terkait erat dengan hubungannya dengan kelenjar pineal.

Dalam pengertian ini, diensefalon juga bertanggung jawab untuk mengatur berbagai aktivitas fisiologis melalui hubungan antara hipotalamus dan hipofisis. Fungsi yang paling penting adalah: emosi, rasa lapar, suhu dan tidur.

Hipotalamus adalah wilayah yang bertanggung jawab untuk mengontrol ekspresi fisiologis emosi. Kegiatan ini dilakukan melalui pengaturan fungsi sistem saraf otonom , melalui pengaruhnya pada batang otak.

Di sisi lain, hipotalamus bertanggung jawab untuk mengatur rasa lapar karena memodulasi pelepasan hormon dan peptida seperti kolesistokinin, tingkat glukosa atau asam lemak dalam darah.

Akhirnya, hipotalamus mengatur suhu tubuh, menyebabkan peningkatan atau penurunan laju pernapasan dan berkeringat.

Koneksi epithalamic-epiphysis

Epitalamus adalah struktur diensefalon yang memiliki hubungan dengan jalur penciuman dan terlibat dalam kontrol fungsi vegetatif dan emosional. Demikian juga, tampaknya memiliki kepentingan khusus dalam pengaturan aktivitas seksual masyarakat.

Kinerja fungsi-fungsi tersebut dilakukan terutama melalui koneksi struktur ini dengan kelenjar pineal.

Dalam pengertian ini, diensefalon mengintervensi pengaturan siklus tidur-bangun, karena epitalamus memodulasi aktivitas hipofisis ketika melepaskan hormon melatonin, yang merupakan tanggung jawab utama untuk menjalankan fungsi-fungsi ini.

Akhirnya, diencephalon menonjol karena keterlibatannya yang luas dalam sistem limbik, yang bertanggung jawab untuk mengatur respons fisiologis terhadap rangsangan tertentu.

Kegiatan-kegiatan ini meliputi pengembangan memori tak sadar , fungsi perhatian, elaborasi emosi dan pembentukan unsur-unsur seperti kepribadian atau pola perilaku orang.

Tindakan ini tampaknya dikembangkan oleh diensefalon, terutama, melalui hubungan antara nukleus habenula (epitalamus) dan otak limbik.

Referensi

  1. Gage, FH (2003) Regenerasi Otak. Riset dan Sains, November 2003.
  2. Haines, DE (2013). Prinsip ilmu saraf. Kegunaan dasar dan klinis. (Edisi keempat). Barcelona: Elsevier.
  3. Holloway, M. (2003) Plastisitas Otak. Riset dan Sains, November 2003.
  4. Interlandi, J. (2013). Hancurkan penghalang otak. Penelitian dan Sains, 443, 38-43.
  5. Jones, AR i Overly, CC (2013). Atlas genetik otak. Pikiran dan Otak, 58, 54-61.
  6. Kiernan, JA dan Rajakumar, N. (2014). Batas Sistem Saraf Manusia (Edisi ke-10). Barcelona: Wolters Kluwer Health Spanyol.
  7. Kolb, B. i Whishaw, I. (2002) Otak dan Perilaku. Sebuah pengantar. Madrid: McGraw-Hill / Interamericana de Espaa, SAU
  8. Martí Carbonell, MA dan Darbra, S.: Genetika Perilaku. Layanan Publikasi UAB, 2006.
  9. Mesa-Gresa, P. i Moya-Albiol, L. (2011). Neurobiologi pelecehan anak: “siklus kekerasan”. Jurnal Neurologi, 52, 489-503.

Related Posts

© 2023 News Fiqihislam