Apa itu Metronidazol Benzoat?

Metronidazol benzoat kadang-kadang digunakan untuk mengobati trikomoniasis, penyakit menular seksual (PMS).

Obat antibakteri Metronidazole Benzoate® diresepkan untuk melawan berbagai infeksi. Meskipun ada kemungkinan untuk beberapa efek samping, obat resep ini telah terbukti efektif melawan disentri, vaginitis, periodontitis dan beberapa infestasi protozoa lainnya yang dapat menginfeksi tubuh. Juga tersedia sebagai Metronidazol generik, dosis yang tepat akan tergantung pada infeksi yang diserang dan gejala yang ditunjukkan.

Mual dan muntah adalah kemungkinan efek samping metronidazol benzoat.

Berbagai infeksi bakteri dapat diobati dengan Metronidazole Benzoate®, dari kondisi ringan hingga yang lebih serius. Infeksi ragi seperti vaginitis dan invasi mulut seperti periodontitis adalah beberapa infeksi yang lebih umum yang diresepkan obat. Ini juga digunakan untuk memerangi infeksi yang kurang dikenal seperti giardiasis – infeksi usus yang juga dikenal sebagai demam berang-berang, dan trikomoniasis – penyakit menular seksual (PMS) dengan gejala seperti infeksi jamur.

Efek samping yang tidak diinginkan dari metronidazol benzoat mungkin termasuk kelesuan dan pusing.

Tergantung pada kondisi tertentu yang diresepkan Metronidazole Benzoate®, gejala pasien dapat sangat bervariasi. Namun, setelah diresepkan obat untuk melawan infeksi itu, beberapa gejala lain bisa mulai muncul. Banyak yang mengalami penekanan nafsu makan, mual, iritasi usus, muntah , dan warna urin yang lebih gelap. Rasa logam yang berbeda juga sering dilaporkan.

Efek samping metronidazol benzoat dapat meningkat jika alkohol dikonsumsi hingga tiga hari setelah pil terakhir diminum.

Banyak efek samping lain yang mungkin terjadi dengan Metronidazole Benzoate®, tetapi ini tidak mungkin. Jenis lain dari infeksi jamur, yang disebut Kandidiasis , dapat berkembang dalam beberapa kasus, dan berbagai efek samping lain yang lebih serius terjadi pada beberapa pasien. Ini termasuk depresi, ruam, lesu, nyeri sendi, demam, pusing , kesulitan saluran kemih, insomnia , vertigo , kejang dan radang rektum, yang disebut proktitis.

Orang yang menggunakan metronidazol benzoat mungkin mengalami vertigo dan nyeri sendi.

Ketika alkohol dikonsumsi, bahkan hingga tiga hari setelah pil terakhir diminum, potensi efek samping meningkat. Mual parah, sakit kepala, kulit memerah dan kram perut adalah gejala umum dari efek samping alkohol pada obat. Gejala lain mungkin muncul jika obat antibakteri ini dikonsumsi bersamaan dengan Cimetidine®, Disulfiram®, Warfarin®, Phenobarbital® atau Phenytoin®.

Kesulitan saluran kemih dapat terjadi sebagai efek samping dari penggunaan metronidazol benzoat.

Dosis Metronidazol Benzoat® sangat bervariasi dalam pengukuran sesuai dengan infeksi bakteri. Biasanya disarankan untuk mengambil setiap dosis dengan makanan. Dosis terendah diperlukan untuk melawan disentri amuba, tetapi dosis besar 3.200 mg, tiga kali sehari, diperlukan untuk memerangi trikomoniasis STD. Seringkali, dosis Metronidazole Benzoate® diberikan kepada pasien sebelum menjalani operasi sebagai tindakan pencegahan untuk membantu tubuh melawan penyakit selama periode yang sangat rentan.

Related Posts

© 2023 News Fiqihislam