Jelaskan tentang elektron dan foton

Fenomena efek fotolistrik ditemukan oleh Heinrich Hertz pada tahun 1887 dan kemudian dipelajari secara ekstensif oleh beberapa ilmuwan seperti Hallwachs, Lenard, Millikan dengan melakukan serangkaian percobaan mereka menemukan bahwa: Ketika radiasi yang sesuai (cahaya tampak, radiasi ultra violet dll) jatuh pada permukaan logam, elektron dipancarkan darinya. Fenomena ini disebut efek fotolistrik. Itulah emisi elektron dari permukaan logam oleh energi cahaya yang disebut efek fotolistrik. Proses emisi elektron dari logam oleh radiasi elektromagnetik disebut emisi fotolistrik dan elektron yang dipancarkan disebut fotoelektron. Kondisi yang diperlukan untuk Efek Fotolistrik: Frekuensi radiasi insiden harus lebih besar dari frekuensi minimum tertentu, yang disebut frekuensi ambang. Frekuensi ambang batas berbeda untuk logam yang berbeda. Kondisi yang sama dapat diletakkan karena panjang gelombang radiasi datang harus lebih kecil dari panjang gelombang ambang. Hal ini juga dapat dimasukkan sebagai energi foton datang harus lebih besar dari energi minimum yang dibutuhkan untuk mengeluarkan fotoelektron. Energi ini disebut fungsi kerja logam. Studi Eksperimental Efek Fotolistrik: Fenomena efek fotolistrik dapat ditunjukkan dengan eksperimen sederhana. Untuk ini, pelat logam, sumber cahaya, dan elektroskop daun emas diambil. Cahaya dibuat jatuh pada pelat logam dan pelat dihubungkan dengan elektroskop daun emas bermuatan negatif, diamati bahwa divergensi daun elektroskop berkurang; namun jika pelat logam dihubungkan ke elektroskop bermuatan positif, divergensi daun meningkat. Hal ini menunjukkan bahwa pelat logam menjadi bermuatan positif. Dari sini jelas bahwa elektron bermuatan negatif lolos dari pelat logam. Ini adalah efek fotolistrik. Fitur menonjol dari efek fotolistrik: o Untuk bahan fotosensitif tertentu ada frekuensi minimum radiasi insiden di bawah mana emisi fotoelektron tidak mungkin, apa pun intensitas dan durasi radiasi insiden. Frekuensi ini disebut frekuensi ambang o Laju emisi fotoelektron berbanding lurus dengan intensitas radiasi insiden o Energi kinetik maksimum fotoelektron yang dipancarkan meningkat dengan meningkatnya frekuensi radiasi insiden, namun tidak tergantung pada intensitasnya o Segera setelah radiasi dengan frekuensi yang sesuai terjadi pada permukaan fotosensitif, elektron foto dipancarkan secara instan yaitu, tidak ada jeda waktu antara insiden radiasi dan emisi elektron. . . . . . . . . . . . . Elektron merupakan salah satu penyusun atom. Sebuah atom terdiri dari proton dan neutron dalam nukleus dan elektron yang berputar di sekitar orbit. Elektron memiliki muatan negatif. Proton memiliki muatan positif dan neutron bermuatan lebih sedikit. Karena elektron dan proton adalah sama dan berlawanan, sebuah atom menjadi lebih sedikit muatannya. Keunikan elektron adalah bahwa mereka adalah pembawa muatan dalam atom. Elektron bebas bergerak dari satu ujung ke ujung lainnya, maka terjadilah konduksi. Dalam definisi sederhana, Foton tidak lain adalah paket energi. Ini menunjukkan sifat gelombang partikel. Foton ini memiliki energi dan momentum. Mari kita membahas lebih lanjut tentang partikel dan dualitas partikel secara rinci. . . . . . . . . . .

2

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *