Jelaskan masalah yang dihadapi oleh Republik Weimar

Kekalahan Kekaisaran Jerman di tangan kekuatan Sekutu dalam Perang Dunia I menyebabkan turun tahta kaisar Wilhelm II. Hal ini memberikan kesempatan kepada partai-partai parlementer untuk menyusun kembali pemerintahan Jerman. Jadi Majelis Nasional bertemu di kota Weimar untuk membentuk republik dengan konstitusi demokratis dan struktur federal.

Masalah yang dihadapi oleh Republik Weimar

Perjanjian Versailles

Republik Weimar dibentuk pada saat kebingungan dan kekacauan setelah Jerman kalah dalam Perang Dunia Pertama. Banyak orang merasa bahwa Jerman telah mengalami kesepakatan yang sangat keras dalam Perjanjian Versailles dan mereka membenci pemerintah karena menandatanganinya dan menyetujui persyaratannya.

Kondisi ekonomi lebih buruk

Republik Weimar menghadapi pemberontakan dengan kekerasan dari berbagai kelompok, belum lagi masalah ekonomi yang menghancurkan. Negara Jerman secara finansial menurun karena hutang perang yang luar biasa yang harus dibayar dengan emas. Akibatnya, cadangan dewa habis dan nilai mark Jerman turun. Harga barang-barang kebutuhan pokok naik drastis.

Kekalahan politik

Jerman antara tahun 1918 dan 1919 berada dalam kekacauan. Orang-orang kelaparan, Kaiser telah melarikan diri dan orang-orang membenci pemerintah karena menandatangani gencatan senjata pada November 1918 – mereka menyebut mereka penjahat November. Kelompok tentara yang disebut Freikorps menolak untuk dibubarkan dan membentuk tentara swasta. Itu bukan awal yang baik untuk Republik.

Tetapi republik yang baru lahir ini tidak diterima dengan baik oleh rakyatnya sendiri karena alasan berikut:

  1. Sekutu memberlakukan perjanjian yang keras dan memalukan di Versailles, yang dengan tepat menempatkan kesalahan dimulainya Perang Dunia I pada tentara Jerman. Itu adalah Republik Weimar yang menandatangani perjanjian itu yang membuat rakyat Jerman tidak senang.
  2. Jerman kehilangan semua koloninya di luar negeri dan sepersepuluh dari populasinya, bersama dengan 75% besi dan 26% batubaranya ke Prancis, Polandia, Denmark, dan Lituania.
  3. Klausul Rasa Bersalah Perang menyatakan Jerman bertanggung jawab atas perang dan kerusakan selanjutnya yang ditimbulkannya di negara-negara Sekutu. Mereka dipaksa untuk membayar kompensasi total sebesar £6 miliar. Karena hilangnya sebagian besar koloni penghasil pendapatannya, Jerman tidak dapat membayar kembali jumlahnya.
  4. Karena kegagalan untuk membayar kompensasi, Tentara Sekutu menduduki Rhineland yang kaya sumber daya untuk sementara waktu. Republik Weimar bereaksi terhadap hal ini dengan mencetak mata uang kertas dalam jumlah besar untuk melunasi hutang yang sangat besar. Hal ini menyebabkan hiperinflasi dan akhirnya runtuhnya perekonomian.
  5. Ditambah dengan penghinaan kekuatan asing yang menduduki wilayah Jerman dan keruntuhan ekonomi, publik Jerman memegang Republik Weimar baru untuk kekalahan dalam perang dunia I dan menerima aib di Versailles.
9

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *