Apa Saja Jenis Pelatihan Penjualan dan Pemasaran?

Perusahaan melakukan penjualan, memberikan layanan pelanggan, dan melakukan penelitian melalui telemarketing.

Untuk menemukan karir di dunia penjualan, seringkali penting untuk menjalani beberapa pelatihan penjualan dan pemasaran. Meskipun tidak ada jalur pendidikan yang diperlukan untuk sebagian besar pekerjaan dalam penjualan, mengambil peluang pelatihan bila memungkinkan dapat mengarah pada kemungkinan kemajuan karir yang lebih besar. Ada banyak jenis program pelatihan penjualan dan pemasaran, dari studi pendidikan formal hingga alat pembelajaran di tempat kerja.

Seminar terkadang dikembangkan untuk meningkatkan penjualan dan produktivitas.

Meskipun sebagian besar universitas tradisional dan online tidak menawarkan program gelar penjualan dan pemasaran tertentu, beberapa di antaranya mengizinkan mahasiswa bisnis dan manajemen untuk menyesuaikan pendidikan mereka dengan penjualan. Beberapa perguruan tinggi menyediakan pelatihan penjualan dan pemasaran sebagai bagian dari pendidikan bisnis umum, tetapi beberapa institusi mengizinkan mahasiswa sarjana dan pascasarjana untuk berspesialisasi dalam bidang ini juga. Topik yang dicakup oleh pelatihan penjualan dan pemasaran di perguruan tinggi dapat bervariasi tergantung pada sekolah, tetapi beberapa fokus pada pemahaman prakiraan pasar, analisis konsumen, dan dunia periklanan yang besar dan kompleks. Siswa yang menyelesaikan gelar bisnis dengan spesialisasi dalam penjualan dan pemasaran mungkin memiliki posisi yang baik untuk menemukan karir di industri penjualan.

Pelatihan penjualan di tempat kerja adalah hal biasa di industri penjualan eceran.

Sebagian besar bisnis memiliki strategi penjualan dan pemasaran yang sangat disesuaikan dan dikembangkan dengan baik . Ini berarti bahwa dalam setiap pekerjaan penjualan baru, sebagian besar pelatihan penjualan dan pemasaran akan bersifat unik bagi perusahaan. Jenis taktik penjualan yang digunakan oleh bisnis sering disebut sebagai “metodologi penjualan”, dan dapat memengaruhi semua aspek pelatihan. Seorang wiraniaga yang berganti pekerjaan harus cukup fleksibel untuk mengubah metode penjualan sesuai kebutuhan.

On-the- job training dapat mencakup berbagai macam topik, taktik, dan alat-alat yang penjualan atau pemasaran akan kebutuhan profesional. Beberapa pelatihan dasar mungkin termasuk menghafal skrip atau daftar skenario pelanggan, sehingga respons tenaga penjual terhadap pelanggan akan sejalan dengan metodologi penjualan bisnis. Tenaga penjualan sering diajari cara strategis untuk membuka percakapan dengan pelanggan, cara memimpin promosi penjualan , dan cara menutup transaksi. Secara umum, tenaga penjualan didorong untuk mengikuti metode penjualan perusahaan yang telah teruji daripada mencoba untuk membuka cabang sendiri.

Pelatihan penjualan dan pemasaran juga dapat mencakup cara mencatat penjualan, melakukan pemeriksaan inventaris, dan menindaklanjuti dengan pelanggan. Banyak tenaga penjualan juga menjalani pelatihan dasar dalam layanan pelanggan , prosedur akuntansi, dan keterampilan kantor umum. Karena setiap program pelatihan penjualan umumnya unik, keterampilan yang tepat yang dibutuhkan dari seorang profesional penjualan kemungkinan akan bervariasi dari satu pekerjaan ke pekerjaan lainnya.

Profesional pemasaran dapat menjalani pelatihan ekstensif untuk memastikan kompetensi mereka dalam mengalokasikan sumber daya perusahaan untuk menarik pelanggan baru dan meningkatkan reputasi bisnis. Pekerjaan penjualan hanyalah satu jenis perhatian pemasaran, jadi profesional yang terjun ke pemasaran mungkin memiliki keterampilan penjualan serta kemampuan yang sangat berkembang untuk menganggarkan iklan, menganalisis tren dan perilaku konsumen, dan keterampilan terkait pemasaran lainnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *