Apa Perbedaan antara Ekonomi Terbuka dan Tertutup?

Perekonomian tertutup tidak harus peduli dengan masalah impor dan ekspor.

Perbedaan antara perekonomian terbuka dan tertutup terletak pada kebijakan suatu negara dalamperdagangan internasionaldan pasar keuangan.Perekonomian terbuka memungkinkan bisnis dan individu untuk berdagang dengan bisnis dan individu di ekonomi lain dan berpartisipasi dalam pasar modal asing.Ekonomi tertutup mencegah bisnis dan individunya berinteraksi dengan ekonomi asing dalam upaya untuk tetap terisolasi dan mandiri.Perbedaan mendasar antara ekonomi terbuka dan tertutup menyangkut apakah pemerintah suatu negara mengizinkan warganya untuk berpartisipasi dalam pasar global.

Amerika Serikat saat ini memegang embargo perdagangan terhadap Kuba.

Interaksi dengan negara asing adalah dasar dari perdagangan internasional.Perdagangan antar negara terjadi melalui ekspor, atau penjualan, barang dan jasa oleh pihak-pihak di satu negara dan impor, atau pembelian, barang dan jasa tersebut oleh pihak-pihak di negara lain.Di permukaan, kemampuan untuk melakukan perdagangan lintas batas internasional mungkin tampak mewah daripada kebutuhan, tetapi kemampuan itu sangat penting bagi kesehatan ekonomi suatu negara.Perdagangan internasional memperluas pasar barang dan jasa, memungkinkan bisnis untuk mempekerjakan lebih banyak orang untuk membuat jumlah barang yang melebihi permintaan di negara asal mereka.

Perdagangan ke Korea Utara dibatasi di beberapa tempat.

Perekonomian terbuka dan tertutup berbeda dalam cara masing-masing menangani perdagangan internasional.Perekonomian terbuka memungkinkan impor dan ekspor barang.Ekonomi tertutup mencegah impor dan ekspor, dan sebaliknya, hanya mengandalkan barang dan jasa yang diproduksi di dalam negeri untuk memenuhi permintaan domestik.Gagasan tentang produksi ekonomi yang menyamai konsumsinya adalah jenis autarki, atau kebijakan yang membutuhkan swasembada.

Hampir setiap negara di dunia berfungsi dengan bantuan barang impor dari beberapa jenis.

Perbedaan lain antara ekonomi terbuka dan tertutup adalah partisipasi di pasar modal.Pasar modal internasional terdiri dari bursa saham yang memungkinkan suatu negaraperusahaanuntuk mengumpulkan uang dari masyarakat.Ini juga terdiri dari kemampuan pemerintah untuk mengumpulkan uang dengan menjual instrumen utang, seperti obligasi negara, dan melakukan investasi dalam mata uang asing.Dalam perekonomian terbuka, seseorang dapat membeli saham diperusahaanyang berlokasi di luar negeri atau membeli mata uang asing untuk pergi berlibur.Ekonomi tertutup, bagaimanapun, mencegah bisnis dan individu menggunakan uang negara untuk melakukan pembelian di luar perbatasannya.

Tidak ada negara yang ada saat ini dengan ekonomi yang sepenuhnya tertutup.Beberapa negara, seperti Korea Utara, membatasi perdagangan mereka ke blok negara tertentu, tetapi ekonomi mereka tidak sepenuhnya tertutup.Satu-satunya contoh dalam sejarah dunia di mana negara-negara telah menerapkan ekonomi tertutup klasik untuk sementara waktu adalah ketika sebuah negara berada di bawah jempol rezim totaliter yang mengisolasi negara untuk mempertahankan kontrol politik atau militer.Globalisasipasar dunia memastikan bahwa negara-negara lebih memilih untuk beroperasi di bawah sistem ekonomi terbuka, tetapi gagasan itu juga dapat memiliki keterbatasan.Misalnya, AS mungkin tampak sebagai contoh klasik dari ekonomi terbuka, tetapi AS membatasi warganya untuk berdagang dengan Kuba.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *