Apa Peran Budaya Organisasi dalam Kesehatan?

Budaya organisasi bervariasi antara organisasi dan praktik perawatan kesehatan yang berbeda.

Bagian daripsikologiorganisasimencoba untuk mengatasi budaya dalam organisasi, dan bagaimana mereka terbentuk dan berubah.Budaya organisasidalam perawatan kesehatan terbentuk dari sikap kolektif dan utama, nilai-nilai dan perilaku pekerja di semua tingkatan.Meskipun subkultur ada dalam organisasi layanan kesehatan, budaya secara umum mempengaruhi kualitas yang diterima pasien layanan kesehatan karena sikap budaya terhadap hal-hal seperti kebersihan, ketepatan waktu, rasa hormat, dan martabat.Budaya organisasi juga mempengaruhi kemampuan organisasi untuk tampil dan layak secara finansial.Jika pekerja dalam budaya tersebut memiliki sikap yang kondusif untuk berkinerja buruk dan membuat kesalahan, maka pasien dan organisasi itu sendiri akan terpengaruh secara negatif.

Budaya sering berbeda di rumah sakit di mana administrator adalah dokter terlatih daripada di rumah sakit di mana penyelia adalah seorang profesional bisnis.

Budaya organisasi bervariasi antara organisasi dan praktik perawatan kesehatan yang berbeda.Budaya dalam suatu organisasi diciptakan oleh sikap, keyakinan, dan perilaku orang-orang yang bekerja di dalamnya.Budaya organisasi dalam perawatan kesehatan tidak dapat dilihat atau diukur tetapi dapat dialami dengan melihat dan mendengarkan individu di tempat kerja.

Ide budaya organisasi dapat diukur dengan sejauh mana pekerja termotivasi, mengambil risiko, berkomunikasi dan bekerja dengan orang lain.Hal ini terlihat dalam sikap pekerja terhadap rekan kerja dan pasien mereka, dan perilaku positif atau negatif mereka.Budaya organisasi dalam kesehatan dapat digambarkan sebagai kepribadian kolektif, nilai-nilai dan perilaku pekerja dalam suatu organisasi.

Mereka yang berada di manajemen perawatan kesehatan melakukan tugas administratif, tetapi sering bekerja sama dengan dokter, perawat, dan staf rumah sakit.

Peran budaya organisasi dalam pelayanan kesehatan meliputi kemampuan untuk menciptakan pelayanan kesehatan yang berkualitas.Pekerja yang memiliki nilai pribadi yang baik tentang aspek-aspek yang membuat perawatan kesehatan yang baik secara alami akan menunjukkan perilaku kerja yang kondusif untuk perawatan kesehatan yang berkualitas.Misalnya, seorangmanajeryang percaya pada etos perawatan yang berpusat pada orang, kepedulian yang berkisar pada kebutuhan individu daripada kebutuhan organisasi, akan menanamkan konsep tersebut pada bawahan.

Pelayanan kesehatan yang berkualitas juga dipengaruhi oleh nilai-nilai budaya seperti sikap pekerja terhadap perawatan pasien, waktu tunggu, martabat dan rasa hormat.Jika budaya dalam organisasi adalah kerja keras, perhatian dan rasa hormat, maka pasien akan merasakan manfaatnya.Budaya organisasi di mana dianggap dapat diterima untuk membiarkan pasien menunggu berjam-jam dalam kondisi yang tidak sehat akan menghasilkan perawatan kesehatan yang sangat buruk.

Sumber daya umumnya langka dan sangat diperebutkan dalam perawatan kesehatan, oleh karena itu budaya efisiensi, pengurangan limbah dan perencanaan keuangan akan merampingkan layanan, mengurangi biaya.Kinerja keseluruhan organisasi kesehatan dipengaruhi oleh budaya organisasi mereka.Langkah-langkah seperti jumlah pasien yang dirawat dan tingkat kelangsungan hidup dapat ditingkatkan dengan budaya kerja keras, perhatian terhadap detail dan efisiensi.Manajer dapat membantu menumbuhkan budaya organisasi yang baik dengan menawarkan penghargaan dan promosi, mempromosikan kerja tim atau inisiatif individu, dan memiliki sikap positif terhadap perubahan dan peningkatan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *