Apa itu Atrisi Karyawan?

Pekerja yang dihargai dan diakui secara terbuka mungkin menunjukkan loyalitas yang lebih besar kepada majikan mereka.

Atrisi karyawan mengacu pada hilangnya karyawan melalui sejumlah keadaan, seperti pengunduran diri dan pensiun.Penyebab atrisi dapat berupa sukarela atau tidak sukarela, meskipun peristiwa yang diprakarsai oleh pemberi kerja seperti PHK biasanya tidak termasuk dalam definisi.Setiap industri memiliki standarnya sendiri untuk tingkat pengurangan yang dapat diterima, dan tingkat ini juga dapat berbeda antara posisi terampil dan tidak terampil.Karena biaya yang terkait dengan pelatihan karyawan baru, semua jenis pengurangan karyawan biasanya terlihat memiliki biaya moneter.Dimungkinkan juga bagi perusahaan untuk menggunakan pengurangan karyawan untuk keuntungannya dalam beberapa keadaan, seperti mengandalkannya untuk mengendalikan biaya tenaga kerja tanpa mengeluarkan PHK massal.

Paket manfaat yang baik dapat membantu mengurangi pengurangan karyawan.

Ada banyak cara berbeda bagi perusahaan untuk kehilangan karyawan, yang sebagian besar biasanya diperhitungkan untuk memastikan bahwa organisasi dapat beroperasi secara efisien.Atrisi mengacu pada hilangnya karyawan karena alasan selain pemecatan dan peristiwa lain yang diprakarsai oleh pemberi kerja.Ini berarti bahwa pemberi kerja tidak memiliki kendali langsung atas berapa banyakpersonelyang hilang karena pengurangan karyawan.Pensiun adalah salah satu penyebab utama pengurangan karyawan, dan karena orang cenderung pensiun pada usia tertentu, ini adalah faktor yang dapat diperhitungkan dan direncanakan.Penyebab lain dari atrisi karyawan, seperti personel yang berhenti karena sakit berkepanjangan, ketidakpuasan terhadap perusahaan, atau alasan lain, bisa lebih sulit diperkirakan.

Industri yang membutuhkan pekerja untuk memiliki keterampilan khusus seringkali memiliki tingkat pengurangan yang lebih rendah daripada industri yang mempekerjakan pekerja tidak terampil.

Persentase karyawan yang meninggalkan perusahaan dalam periode waktu tertentu karena atrisi kadang-kadang disebut sebagai tingkat churn, meskipun istilah itu juga dapat mencakup personel yang dipecat.Tingkat churn yang tinggi dapat berdampak buruk bagi perusahaan karena biaya pelatihan pekerja baru, meskipun tingkat yang lebih tinggi seringkali lebih dapat diterima untuk pekerja tidak terampil daripada pekerja yang lebih terampil atau terlatih.Tingkat churn sering lebih rendah di industri yang mempekerjakan pekerja yang sangat terampil, dan perusahaan sering menggunakan kontrak kerja yang menguntungkan dan taktik lain untuk mencegah beberapa bentuk pengurangan.

Pengurangan karyawan mungkin signifikan dalam industri pemasaran jarak jauh.

Ada juga keadaan di mana pengurangan karyawan dapat digunakan untuk menguntungkan perusahaan.Dalam beberapa keadaan, menjadi perlu bagi perusahaan untuk memotong biaya tenaga kerja agar tetap menguntungkan.Salah satu cara untuk mengatasi masalah seperti ini adalah dengan memberhentikan sejumlah pekerja, meskipun hal ini dapat menimbulkan masalah moral bagi karyawan yang tersisa.Jika tingkatatrisidiketahui, maka tidak mempekerjakan karyawan baru dapat menghadirkan metode jangka panjang untuk menangani masalah yang sama.Karena beberapa karyawan akan pensiun atau mengundurkan diri dari waktu ke waktu melalui gesekan, pembekuan perekrutan pada akhirnya dapat menghasilkan lebih sedikit karyawan dan penghematan serupa dalam biaya tenaga kerja.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *