Adab dan Sopan Santun Istri Pada Suami

Posisi wanita dalam rumah tangga oleh agama islam ditempatkan sebagai seorang wakil dari suami, makmum sang laki-laki, jadi sebagai seorang wakil dan makmum si wanita dituntut untuk mengikuti jalur yang telah ditetapkan sang suami, dengan catatan apa yang di canangkan suami tidak bertentangan dengan ajaran agama, wanita yang bisa mengikuti peraturan dari suami dengan benar maka gelar “wanita solehah” berhak tersemat padanya, sementara wanita solehah adalah perhiasan dunia, bahkan diatas segala macam perhiasan yang ada.

Mengutamakan Berada di Rumah

Kenapa saya tulis “mengutamakan”, karena pada masa emansipasi wanita ini banyak wanita karir dan menjadi pensuport perekonomian rumahtangga, namun bila sang suami sudah mampu mencukupi kebutuhan rumahtangga, khususnya dibidang ekonomi, dan sudah disepsksti kalau si wanita tidak bekerja, maka hendaknya sang istri punya rasa betah untuk berada di rumah karena firman Allah yang berbunyi: “Dan hendaknya kamu tetap tinggal di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkahlaku seperti orang jahiliyyah yang dahulu” (QS Al Ahzab: 33)

Mengutamakan Tugas Rumah

Walau punya jabatan apapun si wanita di tempat kerjanya, sekertaris atau direktur sekalipun, tugas utama ibu rumahtangga tidak boleh dinomorduakan, karena jabatan ibu rumahtangga lebih tinggi derajatnya daripada jabatan seorang ibu direktur.

Tidak Berkunjung Kecuali Penting

Di sini Islam menjaga dan menjauhkan kita dari kebiasaan bergunjing dengan tetangga, kecuali untuk tujuan yang penting sebaiknya hindari terlalu sering berkunjung ke tetangga.

Menyenangkan Saat Dilihat Suami

Wanita yang benar dalam islam adalah wanita yang berusaha bisa menyenangkan suami, saat dilihat menciptakan rasa damai dan sejuk bagi suami, menjalankan segala perintah suami, bermuka ceria, bersolek dan berdandan buat suami, sikap seorang wanita salah satu penentu keharmonisan rumahtangga.

Memelihara Kehormatan Diri Ketika Suami Tidak Ada

Wanita yang benar adalah yang menjaga martabat rumahtangganya bila sang suami tidak ada di rumah untuk menunaikan tugas kerja atau untuk tujuan yang lain, baik untuk kepergian dalam waktu dekat maupun dalam waktu lama, bagaimana cara menjaga kehormatan diri? yaitu dengan tidak mengijinkan masuk laki-laki lain ke dalam rumah bila sang suami tidak ada di tempat, karena dengan adanya laki-laki lain tanpa kehadiran suami akan menimbulkan bahaya dan juga gunjingan bahkan bisa juga fitnah dari masyarakat sehingga hal itu akan mengganggu keharmonisan rumah tangga.

Tidak Menghindari Suami

Istri yang baik adalah istri yang selalu dekat dengan suami, tidak ada niatan menghindari suami meskipun suasana hati lagi bad mood ataupun lagi ada masalah rumahtangga, karena dosa akan menanti si wanita bila menghidar dari suami.

Menjaga Kehormatan Suami

Wajib bagi seorang istri untuk menjaga kehormatan suami, menjaga harta dan rumahtangganya.

Bermuka Ceria

Walau ada permasalahan rumahtangga sebisa mungkin tetap ceria, tetap bermuka manis, dengan begitu permasalahan tidak membesar, bisa diredam dan diharapkan secepatnya bisa harmonis lagi.

Tidak Mencolok & Menghindari Keramaian Bila Keluar Rumah

Tidak mencolok di sini bermaksud untuk tidak terlalu berias, tidak menarik perhatian sesama pengguna jalan dengan tujuan untuk menhindari dosa mata dari laki-laki lain yang melihat dan menghindari kejahatan yang tercipta dari penampilan berlebihan seorang wanita.

Tidak Mengeraskan Suara

Bagi wanita suara adalah mahkota, orang akan melihat positip dan negatif seorang wanita dari keras atau lembut wanita itu mengeluarkan suaranya.

Perhatian Terhadap Rumahtangga

Seorang istri punya tanggungjawab untuk memperhatikan suasana dirumahtangganya, baik jasmani maupun ronahi para anggota keluarga, contoh: apakan anak-anaknya sudah sarapan, apakan suaminya sudah sholat, dll.

Ikhlas dengan Pemberian Suami

Banyak atau sedikit, lebih atau kurang bisa menerima dengan qana’an pemberian itu sebagai rizki dari Allah yang diberikan pada dia dan keluarga.

Mendahulukan Hak Suami

Wanita yang sudah berkeluarga harus siap jadi makmum sang suami, disitu juga dia siap mendahulukan kepentingan suami di atas kepentungannya.

Selalu Bersih di Depan Suami

Seorang istri dituntut rapi, bersih, wangi,dan berias untuk suaminya, bukan untuk orang lain.

Menyayangi, Menjaga & Tidak Menghina Anak Suaminya

Bila suaminya punya anak dari rumahtangganya yang terdahulu dan dibawa masuk kedalam lingkup rumahtangganya yang baru, si istri juga harus ikut merawat anak-anak tersebut seperti dia memperlakukan anak sendiri dan tidak ada caci maki atau hinaan pada anak tersebut.

Menundukkan Pandangan dari Barang Haram

Ini dilakukan dengan maksud untuk melindungi istri dari barang maksiat yang dilarang oleh syariat agama.

Membiasakan Diri Bermuraqabah

Ini dilakukan dengan maksud untuk menjaga diri istri, menghapus kelalaian dengan dzikir akan mendekatkan diri pada Allah sang pencipta.

Perbanyak Puasa

Dengan banyak puasa ankan sangat bermanfaat bagi istri, anak dan keluarganya, kebiasaan berriyadhan atau berlaku hidup prihatin seperti ini akan bermanfaat untuk masa depan anak dengan harapan menjadi anak soleh/solihan, taat orang tua dan berguna bagi negara serta agamanya.

Mendorong Suami Mencari Rizki Halal

Dengan rizki yang halal maka akan tumbuh anak & keluarga yang dekat dengan agama, anak yang soleh & Solihah, dan sebaliknya, dengan rizki yang haram akan menjauhkan anak & keluarganya dari agama.

Tidak Banyak Menuntut Suami dalam Nafkah

Nafkah lahir yang sewajarnya, dalam batas kemampuan suami, karena dengan menuntut yang diluar kewajaran akan membuat suami dalam tekanan, bahkan bisa juga akan berusaha mencari nafkah dengan segala cara untuk memenuhi tuntutan istri tersebut, seperti: korupsi, mencuri, dan hal ilegal lainnya, kalau seperti ituakhirnya sama saja memasukkan keluarganya dalam lingkaran kemungkaran.

Punya Rasa Malu

Punya rasa malu untuk melakukan hal-hal yang dilarang oleh agama.

Sopan Pada Teman Suami

Menghormati tamu dan teman suami, menjaga martabat dan kehormatan sebagai seorang istri di mata mereka.

Memperdalam Ilmu Agama

Memperbanyak ilmu agama adalah tuntutan sebagai wakil suami dalam memimpin rumahtangga, dengan bekal agama insya Allah arah berkeluarga tetap dijalur yang tepat.

Jika dunia dipenuhi istri salihah, bisa dibayangkan betapa indah dan tentramnya dunia ini, adab-adab di atas mengajarkan kita bahwa betapa pentingnya pengaruh seorang istri, berhasil tidaknya rumahtangga, berkah tidaknya rumahtangga, melenceng tidaknya seorang suami banyak dipengarudi seorang istri, bila istri jauh dari agama maka harapan hanya ada pada sang suami, tapi bila istri yang mengenal agama, disitu dia bisa jadi penguat suami, bahkan jadi pengingat suami bila punya kebijakan yang kurang tepat dalam berumahtangga.