Sebutkan contoh dan ciri hewan invertebrata

Ada banyak sekali contoh hewan invertebrata, dan beberapa diantaranya akan dijelaskan di bawah ini. Penjelasan di bawah ini selain mengenai contoh hewan invertebrata, juga tentang beberapa ciri dari hewan invertebrata. Semoga bisa menambah pengetahuan kamu.

Beberapa hewan tidak memiliki tulang punggung. Mereka memiliki tubuh yang lembut karena ada kerangka tulang di dalamnya. Siput, cacing tanah, lebah atau nyamuk, dan lain-lain, adalah invertebrata.

Laba-laba

Laba-laba adalah hewan invertebrata, hewan ini membuat rumah mereka di setiap benua kecuali Antartika. Mereka bukan serangga karena mereka memiliki delapan kaki (serangga memiliki enam kaki). Para ahli berpikir ada sekitar 170.000 spesies laba-laba di dunia, tetapi hanya sekitar 39.000 yang dijelaskan dan diberi nama. Beberapa laba-laba hidup di darat dan yang lain hidup di air. Rentang kaki spesies berkisar dari 0,02 inci hingga 10 inci.

sebagai hewan invertebrata, kebanyakan laba-laba memiliki delapan mata, dan dapat merasakan terang dan gelap. Mereka juga sangat sensitif terhadap getaran, yang berguna ketika mangsa terjebak di web mereka. Beberapa laba-laba menyuntikkan racun ke mangsa mereka untuk membunuhnya, sementara yang lain lebih suka untuk membungkus tangkapan hidup mereka dan menyimpannya untuk nanti. Laba-laba hanya bisa menelan cairan; mereka menggigit lubang di mangsa mereka dan menyuntikkan enzim yang melarutkan jaringan sehingga mereka dapat disedot keluar.

Cumi-cumi

Cumi-cumi adalah adalah hewan invertebrata dan dekapoda, artinya mereka memiliki 10 lengan atau tentakel. Mereka berbeda dari gurita, yang memiliki delapan lengan. Setiap tentakel memiliki empat deretan pengisap yang membantu mereka menangkap mangsa (biasanya ikan) dan menempelkan diri ke permukaan. Cumi-cumi hidup di lautan, baik di dekat pantai maupun di kedalaman laut. Panjangnya berkisar dari sekitar 3/4 inci hingga lebih dari 65 kaki.

Sebagai hewan invertebrata, beberapa cumi-cumi bercahaya, yang berarti mereka memiliki organ-organ ringan di kulit mereka yang memungkinkan mereka berubah warna untuk menyamarkan diri, menarik mangsa dan berkomunikasi dengan cumi-cumi lainnya. Manusia, beberapa ikan dan paus sperma memakan cumi-cumi.

Bintang laut

Contoh berikutnya dari hewan invertebrata ialah bintang laut. Disebut bintang laut karena lengan atau “sinar” yang mereka keluarkan dari tubuh mereka. Beberapa bintang laut hidup jauh di lautan, sementara yang lain hidup di pantai. Ada lebih dari 1.600 spesies bintang laut. Sebagian besar memiliki lima lengan, tetapi satu spesies diketahui memiliki 24 lengan.

Invertebrata Bintang Laut

sebagai hewan invertebrata, bintang laut memiliki kaki tabung yang bekerja dengan tekanan hidrolik untuk membantu mereka bergerak. Siput, kerang, dan kerang adalah makanan umum untuk bintang laut, yang menggunakan lengannya untuk memandu partikel makanan dari air ke dalam mulut mereka. Organisme ini memiliki kemampuan unik untuk kehilangan dan menumbuhkan kembali lengan mereka.

Cacing tanah

Cacing tanah adalah hewan invertebrata, juga disebut cacing anglew, sangat penting di dunia karena liangnya membalik dan mengaerasi tanah, menyediakan drainase tanah dan campuran bahan organik. Mereka adalah salah satu dari lebih dari 1.800 spesies cacing yang hidup di darat. Cacing tanah memakan potongan-potongan tumbuhan dan hewan di tanah. Tubuh cacing dibagi menjadi beberapa segmen; pada spesies tertentu, beberapa organ digandakan di setiap segmen. Cacing tanah dapat mendeteksi cahaya dan getaran, tetapi mereka buta dan tidak dapat mendengar. Burung dan hewan lain menggunakan cacing tanah sebagai sumber makanan

Amuba

Amuba adalah hewan invertebrata dan organisme bersel tunggal yang merupakan bagian dari kelompok invertebrata yang paling sederhana. Mereka memiliki membran sel, DNA, inti dan organel seperti kebanyakan sel dalam tubuh manusia. Perbedaannya adalah bahwa amuba dapat bergerak menggunakan pseudopodia mereka, atau “kaki palsu”.

Amuba

Amuba  juga menggunakan pseudopodia untuk menangkap dan memakan makanan. Amuba menguntungkan ditemukan di tanah di mana mereka membantu mengatur populasi bakteri dan mendaur ulang nutrisi. Ada beberapa spesies ameba yang menyebabkan penyakit, termasuk Entameba hystolitica, yang menyebabkan diare.

Ciri hewan invertebrata adalah :

  1. Salah satu yang menjadi chiri khas hewan invertebrata adalah hewan ini tidak memiliki tulang belakang.
  2. Hewan invertebrata umumnya berukuran kecil karena tidak meiliki struktur yang begitu kompleks dalam tubuhnya
  3. Hewan Inverterata tidak memiliki tulang endoskeleton keras.
  4. Invertebrata merupakan organisme multiseluler, akan tetapi tidak memiliki dinding sel.
  5. Invertebrata bereproduksi secara seksual gamet jantan dan gamet betina.
  6. Invertebrata berhabitat di seluruh belahan dunia, mereka mampu bertahan hidup cukup lama karena mudah menyesuaikan dengan lingkungannya.
  7. Ivertebrata termasuk hewan heterotrof, yaitu hewan konsumer yang tidak mampu membuat makanan sendiri.
  8. Kebanyakan hewan porifera bisa bergerak kecuali porifera dewasa.
  9. Hewan inveretebrata memiliki kerangka luar.
  10. Hewan invertebrata tidak memiliki kerangka dalam (internal) yang berupa tulang.

Klasifikasi invertebrata ialah seperti di bawah ini:

Filum: Protoza

Protoza adalah organisme uniseluler, tidak memiliki pembagian kerja fisiologis. Amoeba, Paramecium, Euglena, Stentor, stylonchia, dll. Adalah beberapa protozoa hidup bebas. Contoh: Amoeba, Paramecium, Euglena, Entamoeba, Plasmodium, dll.

Karakteristik protozoa

  • Mereka mungkin hidup menyendiri, kolonial atau bebas, parasit akuatik.
  • Sebagian besar dari mereka hidup di air (akuatik) tetapi sebagian hidup di tanah yang lembap atau di dalam hewan lain (parasit).
  • Locomotion terjadi oleh pseudopodia, flagela atau silia.
  • Reproduksi terjadi sebagian besar dengan cara.
  • Ini terus-menerus mengubah bentuk tubuh.

Filum: Porifera

Mereka hidup terutama di air asin. Sekitar 5.000 spesies dikenal saat ini, biasa disebut spons. Hewan-hewan ini disebut sebagai. Contoh: Sycon, spons mandi, Euplectella, spons Glass-rope, dll.

Karakteristik Porifera

  • Ini ditemukan dalam air asin.
  • Ini adalah hewan multisel.
  • Mereka memiliki tubuh berbentuk silindris.
  • Lapisan germinal yang sakit dikembangkan.
  • Permukaan bagian dalam memiliki sel-sel kerah atau choancocytes sel-sel leher.
  • Reproduksi bersifat seksual dan aseksual.

Filum: Coelenterates

Sekitar 10.000 spesies diketahui. Contoh: Hydra, Jelly fish, Sea anemone, Coral, pennataula, dll.

Karakteristik Coelenterates

  • Ini adalah hewan laut yang mungkin soliter atau kolonial.
  • Mereka memiliki tubuh hampa seperti tas.
  • Tubuh adalah dua lapis (diplomatik).
  • Tubuh memiliki simetri radii.
  • Mulut dikelilingi oleh tentakel yang biasanya benang seperti tumbuh keluar.
  • Menyengat sel atau nematosit hadir.

Filum: Platyhelminthes

Sekitar 6500 spesies diketahui. Bentuk umum adalah Flukes, dan Cacing pita. Contoh: Cacing hati, planaria, cacing pita, cacing darah, dll.

Karakteristik Platyhelminthes

  • Mereka umumnya dikenal sebagai cacing datar
  • Mereka mengakomodasi formulir.
  • Mereka adalah biseksual.
  • Tubuh secara bilateral simetris.
  • Sistem saraf itu sederhana.

Filum: Nemathelminthes

Sekitar 10.000 spesies diketahui. Contoh: Ascaris (Roundworm), Oxyuris (cacing tambang), Ancylostoma (cacing tambang). Contoh: Ascaris, Anylostoma, Oxyuris, dll.

Karakteristik Nemathelminthes

  • Mereka umumnya dikenal sebagai cacing gelang.
  • Tubuh secara bilateral simetris.
  • Jenis kelamin terpisah. Sistem reproduksi sederhana.
  • Biasanya parasit, beberapa bentuk hidup bebas juga bertemu.
  • Sistem saraf dalam bentuk cincin.
  • Organ pernapasan dan sistem vaskular darah tidak ada.

Filum: Annelida

Sekitar 13500 spesies diketahui. Contoh: Cacing Tanah, Lintah, Polygordius, dll.

Karakteristik Annelida

  • Tubuh secara metamerikal tersegmentasi
  • Tubuh menunjukkan simetri bilateral.
  • Organ ekskretoris adalah Nephiridia.
  • Jenis kelamin terpisah atau organisme adalah hermaphrodite.
  • Tubuh memiliki otot memanjang dan melingkar.

Filum: Arthropoda

Artropoda berarti kaki bersendi. Ini adalah kelompok hewan terbesar yang terdiri dari sekitar 700.000 spesies. Hewan-hewan dari filum ini ditemukan di seluruh dunia di semua iklim dan kondisi. Contoh: Spider, Kepiting, Belalang, Kupu-kupu, Lipan, Kaki seribu.

Karakteristik Arthropod

  • Tubuh secara metamerikal tersegmentasi.
  • Tubuh tersusun ke arah luar dan secara bilateral simetris
  • Sebuah exoskeleton yang keras dan tidak hidup hadir.
  • Jenis kelamin biasanya dipisahkan.

Filum: Mollusca

Sekitar 90000 spesies diketahui. Contoh: Siput, gurita, cumi-cumi, cumi-cumi.

Karakteristik Mollusca

  • Hewan-hewan itu akuatik, beberapa bentuk terestrial juga dikenal.
  • Tubuh halus tidak beregenerasi.
  • Coelomate animals. Coelom sejati hadir.
  • Tubuh terdiri dari kepala, kaki dan massa viseral dorsal.
  • Respirasi dilakukan oleh bagian insang.

Filum: Echinodermata

Ini adalah hewan laut. Sekitar 5000 spesies diketahui. Contoh: Starfish, Sea urchin, Teripang, lili laut.

Karakteristik Echinodermata

  • Kulit membentuk penutup skeletal berduri keras yang keras.
  • Kanal pencernaan sederhana dan biasanya lengkap.
  • Mereka memiliki sistem coelom dan vaskular air.
  • Jenis kelamin dipisahkan.
  • Sistem saraf berkembang dengan baik yang terdiri dari cincin sirkum dan saraf radikal.

Demikianlah penjelasan mengenai contoh dan ciri dari hewan invertebrata, semoga bermanfaat banyak ya dan bisa menambah pemahaman kamu.