Apa Pengertian Suksesi Primer dan Suksesi Sekunder ?

Selamat berjumpa kembali kawan-kawan, pada pembahasan kali ini akan diuraikan mengenai Pengertian Suksesi Primer dan Suksesi Sekunder. Semoga bermanfaat buat kamu-kamu.

Pengertian suksesi primer adalah salah satu dari dua jenis suksesi biologis dan ekologi dari kehidupan tanaman, terjadi di lingkungan di mana substrat baru tanpa vegetasi dan organisme lain yang biasanya kekurangan tanah, seperti aliran lava atau area yang tersisa dari gletser yang diundur, diendapkan. Dengan kata lain, itu adalah pertumbuhan bertahap ekosistem selama periode waktu yang lebih lama.

Suksesi Primer

Sebaliknya, suksesi sekunder terjadi pada substrat yang sebelumnya mendukung vegetasi sebelum gangguan ekologi dari hal-hal yang lebih kecil seperti banjir, angin topan, tornado, dan kebakaran yang menghancurkan kehidupan tanaman.

Dalam spesies pelopor suksesi utama seperti lichen, alga dan jamur serta faktor abiotik lain seperti angin dan air mulai “menormalkan” habitat. Suksesi primer dimulai pada formasi batuan, seperti gunung berapi atau gunung, atau di tempat tanpa organisme atau tanah. Suksesi primer menyebabkan kondisi lebih dekat optimal untuk pertumbuhan tanaman vaskular; pedogenesis atau pembentukan tanah, dan peningkatan jumlah naungan adalah proses yang paling penting.

Lichen, alga, dan jamur pionir ini kemudian didominasi dan sering digantikan oleh tanaman yang lebih baik beradaptasi dengan kondisi yang kurang keras, tanaman ini termasuk tanaman vaskular seperti rumput dan beberapa semak yang dapat hidup di tanah tipis yang sering berbasis mineral. Tingkat air dan nutrisi meningkat dengan jumlah suksesi yang ditunjukkan.

Tahap awal suksesi primer didominasi oleh spesies dengan propagul kecil (benih dan spora) yang dapat tersebar jarak jauh. Para penjajah awal — sering ganggang, jamur, dan lumut — menstabilkan substrat. Persediaan nitrogen terbatas di tanah baru, dan spesies pengikat nitrogen cenderung memainkan peran penting pada awal suksesi primer. Tidak seperti dalam suksesi primer, spesies yang mendominasi suksesi sekunder, biasanya hadir dari awal proses, sering di bank benih tanah. Dalam beberapa sistem jalur suksesi cukup konsisten, dan dengan demikian, mudah diprediksi. Di tempat lain, ada banyak jalur yang mungkin. Misalnya, legum pengikat nitrogen mengubah jalur suksesi.

Spora lumut atau jamur, menjadi spesies pelopor, tersebar ke tanah bebatuan. Kemudian, bebatuan dipecah menjadi partikel yang lebih kecil. Bahan organik berangsur-angsur terakumulasi, mendukung pertumbuhan tanaman herba seperti rumput, pakis dan herbal. Tanaman ini lebih meningkatkan habitat dengan menciptakan lebih banyak bahan organik ketika mereka mati, dan menyediakan habitat untuk serangga dan hewan kecil lainnya. Hal ini menyebabkan terjadinya tanaman vaskular yang lebih besar seperti semak, atau pohon. Lebih banyak hewan kemudian tertarik ke daerah tersebut dan komunitas klimaks tercapai.

Salah satu contoh suksesi utama yang baik terjadi setelah gunung meletus. Lava mengalir ke lautan dan mengeras menjadi lahan baru. Tanah tandus yang dihasilkan pertama kali dijajah oleh organisme pelopor, seperti alga, yang membuka jalan bagi kemudian, tanaman yang kurang kuat, seperti pohon kayu keras, dengan memfasilitasi pedogenesis, terutama melalui percepatan biotekik dari pelapukan dan penambahan puing-puing organik ke permukaan. regolith.

Contoh dari ini adalah pulau Surtsey, yang merupakan sebuah pulau yang terbentuk pada tahun 1963 setelah letusan gunung berapi dari bawah laut. Surtsey berada di lepas pantai Selatan Islandia dan sedang dimonitor untuk mengamati suksesi utama yang sedang berlangsung. Sekitar tiga puluh spesies tanaman telah didirikan pada tahun 2008 dan lebih banyak spesies terus berdatangan, pada tingkat tipikal sekitar 2–5 spesies baru per tahun.

Contoh lain terjadi setelah gletser di Signy Island, South OrkneyIslands, Maritime Antartika. Retakan gletser menjadi lebih normal dengan pemanasan iklim, dan lumut dan lumut adalah penjajah pertama. Penelitian, yang dilakukan oleh Favero-Longo et al. menemukan bahwa keragaman jenis lichen bervariasi berdasarkan kondisi lingkungan bumi yang ada sebelumnya yang pertama kali terpapar dan pola reproduksi lumut.

Pengertian suksesi sekunder

Suksesi sekunder adalah salah satu dari dua tipe suksesi ekologi dari kehidupan tumbuhan. Berbeda dengan yang pertama, suksesi primer, suksesi sekunder adalah proses yang dimulai oleh suatu peristiwa (misalnya kebakaran hutan, panen, badai, dll.) Yang mengurangi ekosistem yang sudah terbentuk (misalnya hutan atau ladang gandum) ke populasi yang lebih kecil dari spesies, dan dengan demikian suksesi sekunder terjadi pada tanah yang sudah ada sebelumnya sedangkan suksesi primer biasanya terjadi di tempat yang kurang tanah.

Suksesi Sekunder

Banyak faktor dapat mempengaruhi suksesi sekunder, seperti interaksi trofik, komposisi awal, dan persaingan-kolonisasi-kolonialisasi.  Faktor-faktor yang mengontrol peningkatan kelimpahan spesies selama suksesi dapat ditentukan terutama oleh produksi benih dan penyebaran, iklim mikro; struktur lanskap (ukuran habitat patch dan jarak ke sumber benih luar); kerapatan curah, pH, dan tekstur tanah (pasir dan tanah liat).

Sederhananya, suksesi sekunder adalah suksesi ekologis yang terjadi setelah suksesi awal telah terganggu dan beberapa tanaman dan hewan masih ada. Biasanya lebih cepat daripada suksesi primer

  • Tanah sudah ada
  • Benih, akar dan organ vegetasi bawah tanah dari tanaman mungkin masih hidup di tanah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *